18 June 2011

Tentang Ngelupain dan Move On

baru-baru ini ada yang nanya sama aku

fin, gimana sih caranya ngelupain orang?

asal aja sih waktu itu aku jawabnya. terus lawan ngomongku bilang

iya kan ya fin, itu kan sama aja kayak berusaha nginget orang yang sama sekali kita nggak pernah ketemu.

bener! bener banget. susah. atau malah, nggak bisa sama sekali.

hmm, yah sebenernya temen ini amat sangat salah nanya sama aku tentang masalah kaya beginian. karena emang, dari pertama kali jatuh cinta njuk patah hati sampe sekarang, aku nggak pernah berhasil ngelupain para lelaki pengisi halaman-halaman diaryku itu. nggak sedikitpun. jelas kan bahwa aku bukan pakar kalo ditanyain tentang hal-hal begitu?

buat aku konsep ngelupain itu salah. kenapa? karena buat aku, nggak ada orang yang pantes buat dilupain. apalagi orang-orang yang setidaknya 'pernah' baik sama kita, pernah peduli sama kita, ngisi hari-hari kita.. yah itulah, cuma karena suatu rasa sakit karena kenangan buruk yang pernah dialamin bareng mereka. dan jujur, aku juga gak mau dilupain sama orang-orang yang setidaknya 'pernah' aku peduliin segitu rupa, pernah aku isi hari-harinya, pernah aku buat morat-marit moodnya...., ya, aku nggak mau aja. walau mungkin, atau malah pastinya, mereka-mereka itu udah ngelupain aku atas kenangan buruk dan sakit hati yang pernah terjadi.

itulah kenapa aku susah move on. mungkin. yang udah-udah, para lelaki ini udah ngegandeng perempuan baru mereka sementara aku masih hidup dalam memori tentang aku dan lelaki-lelaki itu. miris. mereka move on dari aku, aku masih stuck di mereka. payah.

tapi ya itulah aku. terlalu menghargai memori. dan buat aku, itu emang hal ngeselin tapi itu bukan hal yang salah.

kalau konsepnya gini, yang dilupain dan dihilangkan itu perasaan kita, bukannya orang-orangnya ataupun memori kita tentang orang-orang itu, aku baru setuju.

apa sih yang bikin rasanya sakit kalo patah hati? perasaan kan? perasaan kita terhadap mereka, rasa sakit hati, kecewa.. ya itu berarti yang harusnya ilang dan memang itu pantas untuk hilang. tapi menghilangkan itu juga naudzubillah susahnya minta ampun. bahkan, sakitnya juga nggak ketulungan.

terus ada juga yang tanya

fin, gimana caranya kamu move on?

kalo aku, yang udah-udah yang paling sukses bikin aku move on itu adalah jarak. jarak dalam arti sebenarnya. dalam artian jangkauan pandang dan lokasi. misalnya kalo dulu temen sekelas, jadi nggak sekelas. dulu temen satu sekolah, jadi pisah sekolah. tetanggaan, njuk jadi nggak pernah keluar rumah. ya kaya gitulah intinya. lebih gampang lagi kalo kita dipaksa oleh jarak, bukan kita yang memaksa diri buat bikin jarak. karena kalo nggak ada jarak, yang namanya hati sama mata itu nggak bakal berhenti minta ketemu, minimal buat liat mukanya aja. dan itulah hal paling mendasar yang bikin susah move on.

terus, sibukin diri. seriusan, itu manjur banget. cari kesibukan yang ngabisin waktu sama pikiran dan perhatian. bisa hal-hal besar kaya misal punya cita-cita jadi rengking satu dikelas njuk belajar rajin. atau ikut kegiatan apalah gitu di sekolah. atau punya hobi apa gitu. atau hal-hal kecil kaya yang aku lakuin, nonton boliwut atau ngikutin drama korea, yang terbaru aku ngikutin serial barat lho :P (penting ya fin?). ohya, ngabisin waktu sama temen-temen, sahabat, keluarga itu juga bisa.

dan yang jelas manjurnya adalah, cari lelaki baru! nah ini kemungkinan suksesnya di aku tuh sampe 90%. jatuh cinta lagi, berbunga-bunga lagi, mulai dari awal lagi. perhatian dan fokus langsung deh keserot kesitu. nggak ada waktu buat menye tentang yang udah-udah. tapi untuk yang satu ini, jarang buanget terjadi di aku. maklum, bukan orang yang gampang jatuh cinta.

oh ya, dan atas dasar sebuah kalimat dari Muh. Qistan Hafits, yang berbunyi "Menjaga hati itu berawal dari menjaga hape," aku pun terinspirasi. ini baru pertama kali terjadi di hidupku, aku ngehapus kontak orang yang bikin aku luar biasa nggerus itu dari hape tercintah. dan apa dampaknya sodara-sodara, ngefek lho! jadi amat sangat mengurangi dorongan hati untuk ngontak. ini wagu, tapi serius manjur di aku. oh ya, mungkin beda cerita ya sama yang apal nomernya. sama jauhin hape dari jangkauan. ndak malah mung nungguin sms atau telpon yang pastinya nggak bakalan dateng.

yah palingan itu. selebihnya, waktu yang menjawab.

sedikit curcol, ada hal yang sangat lucu dan antik terjadi di aku. pengalaman baru.

aku, yang notabene gengsi segede gaban ini, membiarkan perasaanku terhadap seseorang itu diketahui. iya, orang itu tau kalo apa yang aku rasain ke dia. ini fasenya bukan pacaran ya, ya deket aja gitu. kalo aku yang biasanya, mana bisa deh aku ketauan suka duluan, selain malu dan berasa nggak banget, sama ada rasa takut juga kan kalo fase deket itu dan fase menebak-nebak itu berubah jadi fase diem-dieman. dan anehnya..... aku ngerasa tidak ada yang salah dengan itu. aku nggak nyesel atau njuk malu kalo ketemu orangnya. yang ada malah rasa lega. dan he treats me as usually gitu. even, he doesnt feel the same way. but our relationship nggak kacau.

itu mungkin salah satu faktor mengapa move on yang ini sedikit lebih mudah daripada move on-move on sebelumnya, karena berasa udah plong, lega, nggak ada beban perasaan lagi.

jujur sama perasaan, sama diri sendiri, dan sama orang yang kita move on-in. lakuin apa yang menurutmu bener. hati selalu tau mana yang bener. mungkin di kasusku yang bener adalah perasaan yang diketahui, kepastian, dan lalu alasan cukup untuk move on dan move on lah aku dengan menciptakan jarak, menghapus kontak, dan membuat kesibukan. tapi mungkin di kasus yang lain beda. mungkin yang aku lakuin nggak bisa diterapkan di kasus lain. ya, heart will lead you to your own happiness. :)

nb: posting ini dibuat untuk salah seorang sahabatku yang baru aja curhat sama aku, yang waktu itu aku nanggepinnya mbuh-mbuhan. maaf ya nduk, kemaren aku lagi konslet. ini tak tebus pake postingan blog. semoga ngebayar dosaku kemaren. jangan kapok curhat sama aku ya. hehe :) go girls!!! :*


No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.