28 June 2011

For The Best Sister in The World

aku punya cita-cita dari jaman aku kecil. pengen sekolah di SMPN 8 Yogyakarta terus ngelanjutin di SMAN 1 Yogyakarta biar persis sama bapakku.

dulu jaman SD, berhubung aku sekolah di SD yang amat sangat pelosok sekali, dan aku punya cita-cita untuk masuk SMP 8 yang notabene favorit itu, jadi aku hardwork amat sangat demi menggapai cita-cita. dan alhamdulillah, dengan nem yang pas itu 24,80, aku bener-bener bisa tembus masuk SMP 8, sekolah impian.

pas kelas 9 SMP, membawa angan-angan ngelanjutin ke SMA 1 yogya, aku belajar yang buat takaranku (sebagai anak yang doyan main dan ga demen belajar) termasuk giat. jam tambahan, bimbel, privat, try out dimana-mana. semua dilakuin demi biar bisa ketrima di SMA 1 yogya. tapi kenyataannya pas UNAS nem ku cuma 35,4. jadi ya (waktu itu) dengan berat hati aku nerima SMAN 2 Yogyakarta karna emang gak bisa ditrima di SMA 1.

sedih. sedih banget. gimana sih rasanya kalo punya mimpi yang diusahain sedemikian rupa terus gak sukses? ah nggerus.

seiring berjalannya waktu, aku jadi amat sangat mencintai SMADA-ku dan amat sangat bersyukur dulu ga ketrima di teladan (sebutan SMAN 1 yk).

tapi, walau emang aku nggak ada napsu lagi sama teladan, aku masih dendam aja gitu dulu ga ketrima. jadi aku ngewanti-wantiin banget adekku biar dia masuk teladan. bener-bener cuma karena kekecewaanku dulu, aku bener-bener pengen adekku ketrima di tladan. apalagi aku tau banget adekku pinter setengah mampus.

bukannya gimana, tapi emang adekku itu pinter. jauuuuh lebih pinter dari aku. dulu pas SD dia lulus dengan nem 29,08. dia milih ngapalin Al-Quran di ponpes. edan to? gek dia juga sukanya ikut-ikutan lomba gitu. pokoknya adekku itu bedaaa banget sama aku. makanya itu, aku pede banget aja kalo adekku pasti bisa dapet nem bagus dan ketrima di teladan, sekolah impianku.

tapi ternyata aku salah. adekku itu manusia biasa yang bisa gagal. nemnya 36 pas. jujur aku nggak trima. harusnya adekku bisa lebih dari itu. aku tau dia, tau kemampuannya. biasanya juga kalo TO dimana-mana atu pendalaman materi nilainya bagus-bagus terus kok. dalam kenggerusanku aku berusaha mikir "namanya juga UNAS, apapun bisa terjadi kan?"

kebanting banget aku rasanya pas liat sebaran nilai UNAs SMP se-yogya. passing gradenya naik dan sesuai itunganku sama bapakku, adekku ga bakal lolos masuk teladan.

sedih, kecewa, kebanting... rasanya campur aduk di aku. impianku buat adekku biar dia masuk teladan, nerusin cita-citaku, ancur. bahkan rasanya lebih sedih daripada pas aku sendiri yang kebuang dari teladan.

lucu, disitu aku malah lebih sedih dari adekku. aku yang nangis. BUKAN adekku. dia BLAS gak nangis. dia malah ber'haha-hehe' "yaudah masuk 2 ato 6 aja" dengan nada yang 'haha-hehe' gitu.

buat aku, udah nggak ada artinya lagi. dia mau masuk 2 kek, 6 kek, 9, 8, 7, bahkan mungkin 3 sekalipun, itu sama aja. selama bukan teladan, itu nggak ada artinya. pokoknya cuma teladan.

salahku emang. teladan itu cita-citaku, bukan adekku. ekspektasiku yang ketinggian, kesombonganku yang kelewatan.. itu semua yang bikin aku lebih jatuh dari adekku. iya, semua salahku. harusnya aku nggak ngototin pengenku ke adekku yang gada dosa itu. sekarang aku mikir, jangan-jangan kalo aku ini ibuknya adekku, aku tu tipe ortu yang maksain kehendak ke anaknya ya?

dan yaaaah.. itu salah. aku juga gak mau deh diposisi adekku. punya kakak yang kebangetan banget kayak aku. harusnya aku nggak jadi kakak yang kayak gini. adekku mau apa, sekolah dimana ya suka-suka dia, wong dia yg jalanin kan ya..

hari ini, adekku resmi jadi siswi SMAN 6 Yogyakarta. bukan SMAN 1 Yogyakarta. alhamdulillah.

maaf ya sikapku selama ini..

aku seneng kok dek liat ada sinar bahagia di matamu, liat senyum merekah di wajahmu.. aku seneng.

iya kan? harusnya aku seneng liat adekku bahagia dia sekolah di tempat yang DIA mau, bukan bahagia liat dia sekolah di tempat yang AKU mau.

ini aku sama adekku. namanya Latifa Zahra Sabrina Sudar. adek paling the bessssssssssst sedunia. nggak pernah bikin kakaknya marah, selalu bikin bangga, nggak pernah malu-maluin kakaknya. pengertian, nggak pernah ngeselin, sabar, dewasa... pokoknya adek paling the best sedunia. aku sayaaaaaang banget sama adekku. Allah baik sama aku ngasih adek macam adekku. adekk tiada dua didunia. love you, penduteng ku sayang :))



dari mantula buat penduteng :*

No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.