26 December 2010

separo nyata

waktu ikut lomba mading yang diselenggarain salah satu universitas di Jogja duluuuuu itu, aku kedapetan salah satu tugas yaitu bikin cerpennya.

karena tema dari mading itu tentang akulturasi apa ya? pokoknya tentang keragaman budaya gitu, aku nulis cerita tentang persahabatan dua orang dari dua daerah yang berbeda.
dari Jogja sama dari Kaltim ato mana ya? pokoknya Kalimantan lah.

tokohnya namanya Karina sama Natan. iya kalo gak salah.

si Karina dari Kalimantan. ceritanya dia ikut program pertukaran pelajar gitu ke Jogja. nah di Jogja dia kenal sama si Natan ini terus mereka temenan.

aku lupa berapa lama si Karina ini tinggal di jogja, pokoknya ceritanya si Karina ini dikenalin tentang jogja sama Natan. dari tempat-tempatnya sampe kaya ngebatik, ngegamel gitu gitu.

dan hal yang paling aku suka banget dari cerpen ini adalah malam terakhir sebelum Karina balik ke Kalimantan.

disitu ceritanya si Natan sedih setengah mati soalnya si Karin harus balik. dia pengen ngasih sesuatu yang berkesan buat si Karin di hari terakhirnya di Jogja. dia sebenernya pengen ngapain gitu sama Karin pas siang siang, tapi Karin-nya nggak bisa soalnya ada acara sama temen-temen pertukaran pelajarnya yang lain.

terus si Natan nggak habis ide, dia minta sama si Karin buat jalan menikmati Jogja malem malem. jadinya mereka jalan jalan malem gitu. lewat plengkung, alun alun, keraton, malbor, lalala aku lupa rutenya mana aja pokoknya ujungnya sampe ke Vredeburg.

terus mereka ketiduran bentar di plataran dan ujungnya mereka ngeliat matahari terbit dari atas benteng vredeburg.

cerpen ini bentuknya surat. surat dari Natan untuk Karina. tentang perasaan kangennya Natan ke Karina atas tingkah Karina dan hal hal yang pernah mereka lakuin sama sama.

uuu unyu banget deh. aku juga masih inget gimana ekspresinya si Rahma pas ngebaca itu cerpen. pokoknya si Rahma kecewa kenapa mereka nggak pacaran aja. kenapa cerpennya harus end up dengan status sahabat. haha

sayangnya, aku bikin itu cerpen keburuburu jadi langsung taroh kertas gitu dan ga ada softcopy-nya. inget bgt nulis itu jam 2 malem. dan kertasnya juga udah nggak tau kemana. jadi intinya itu cerpen hilang deh.

sebenernya aku lupa sama ini cerpen kalo nggak ada suatu kejadian yang ngingetin.
iya, ada cerita yang hampir sama dengan cerpen itu.

satu, aku jalan jalan malboran dan ujungnya di vredeburg juga. tapi nggak sampe pagi lah. cuma sampe tengah malem doang.

dua, aku pergi sama temen oke kawan. ini adalah perjalanan dimana teman ingin menemani temannya yang sedang sedih dan menghiburnya. itu aja sih.

tiga, dan kejadian ini tidak hanya melibatkan 2 orang, tapi 3. tapi orang ketiga ini tidak sampe selesai sih. hehe

empat, ya itu, aku nyadar aja ini separo sama kaya cerpenku.

honestly, pas aku ngarang itu cerpen juga sambil ngebayangin temenku itu dan kenapa statusnya berakhir cuma temen? ya soalnya temenku itu ya temen. (apadeh)

heeem ya karena aku bingung mau nulis apa lagi, jadi mari kita kasih kesimpulan.

jadi kesimpulannya adalah adakalanya seorang pengarang bisa mengarang separo masa depannya. (apabanget) makanya kalo ngarang yang unyu unyu aja biar jadi nyata :P


fin!

No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.