21 January 2010

Dua Maret

Sebuah tanggal yang sangat istimewa buat aku. Di tanggal itu hampir 16 tahun yang lalu, adalah hari pertamaku menghirup oksigen dibumi ini. Dihari itu, pertama kalinya aku mengeluarkan suara nyaringku. Dihari itu, pertama kalinya aku bertemu orangtuaku. Dan yang jelas, 2 Maret 1994 , adalah hari dimana berawalnya kehidupan seorang anak bernama Luthfinta Nurul Dzikrina Sudar. Hhahaha

Opening opening . . wkwkwkwk

Yah intinya aku cuma mau crita betapa pentingnya tanggal itu. Sampai detik ini, 2 adalah angka favoritku. Pokoknya, apapun tentang kehidupanku, kuncinya di 2. hehhehehehe . . .

Daan bahagia banget ada seseorang orang yang aku harapin bisa melengkapi koleksi angka 2 ku.

Berawal dari sebuah kata nge-fans. Aku gatau ya apa yang bikin dia terlihat istimewa dimataku. Dan aku juga lupa dari kapan aku mulai kagum sama orang ini.

Oyaaaaaaaa aku inget. Dari sebuah pencarian garagara JHS udah punya cewe, sebagai profesional, aku harus cari lagi dooong. Nha, aku juga lupa dari kapan orang ini jadi terlihat eye catching dimataku.

Panggil aja dia Bagas. Awalnya aku emang gak ngefans-ngefans amat sama dia. Tingkatnya masi jauuuuuuuuuuuuuh dibawah JHS. Ya Cuma buat pemandangan aja. Tapi Rara, kayanya nganggep serius deh. Dari dia aku tau Fbnya Bagas. Dan u know what???!!! Tanggal lairnya meeeeeeeeeeen 2 Maret. Huahuahuhuhuhuuu
Histerislah saya.

Pernah suatu hari di motornya Novi terjadi sebuah pelontaran kalimat ngawur dari bibirku. “Nov, bisa gak ya aku jadian sama Bagas tanggal 2 Maret besok? Wah kalo sampe bisa kan keren yak? Ulang tahun plus anniversary. Wkwkwk”

Dan emang kalimat itu terdengar sangat tidak berperasaan. Karena emang maksudnya Cuma mainan.

Sampe perasaan geje ini dateng. Pas aku ngeliatin dia, dia bales ngliatin aku. Yah mungkin ini terdengar sangat ke ge-eran ya, tapi percaya aja, ini juga masi gak masuk akal di pikiranku. Hebatnya, INI NYATA dan ada saksi.

Oke, aku bukan mau ngebahas masalah perjalanan cintaku kali ini atau siapa Bagas ini. Aku Cuma mau crita masalah 2 maret ini.

Ya, dengan sangat bodoh dan tanpa tujuan, aku menargetkan diriku sendiri untuk menepati pembicaraan asalku itu.

Berkali-kali aku ngrasa gagal dan gak mungkin. Tapi aku selalu berpikir untuk memberi diriku waktu sampai tanggal 2 Maret. Setelah itu, kalau emang aku udah bener-bener ga bisa, aku mundur. Tapi selama belum 2 Maret, aku gak boleh mundur.

Dan setiap rasa putus asa itu dateng, tapi kalo aku udah keinget kenangan kita atau aku berhasil mergokin dia liat aku, perasaan putus asa itu urung lagi. Dan itu gak Cuma sekali dua kali.

Sampe hari ini pemikiranku mulai terbuka. Ada apa dibalik pandangan itu? Apa emang ada maksudnya? Kalo misalkan ada, kenapa aku nggak melihat usaha balik dari dia? Kenapa harus aku yang maju duluan terus? Dan kenapa pula aku harus dapetin dia tanggal 2 Maret? Apa yang akan aku dapetin? Dan kalo emang aku masih harus berjuang sampe titik darah penghabisan, apa yang harus kulakuin? Ini dah kurang lebih sebulan lagi dan what I’ve done? Aku belum melakukan sesuatu yang signifikan.

Ya, aku gag mau aja harga diriku jatuh. Aku cewe ya. Mending kalo dia ada respon balik yang signifikan. Kalo engga? Mau taroh mana mukaku?

Kemarin Kharis bilang, “cinta gag mengenal harga diri ya, Fin. Kalo kaya gini terus kapan mau jadi?” (bukan berarti kharis tau masalahnya y!)

Mungkin Kharis bener. Tapi aku sudah sangat merasa menjadi orang yang sangat bodoh dan aku capek banget jadi orang bodoh yang gag tau kepastian disana kayak apa. Dan hebatnya aku merasa perasaanku berbalas. Tapi aku harus menghilangkan perasaan kepe-dean itu. Gag baik.

Dan karma ini. Aku gag nyangka niat isengku jadi beneran. Dan aku mengakui, aku suka sama dia beneran.

Waktu aku dulu down banget, Bisma pernah bilang, “ kalau perasaan itu bikin kamu seneng, kamu boleh terus suka sama dia tanpa harus berpikir dia bales perasaanmu atau enggak”

Bisma bener. Dari awal dulu aku tau dia bener. Tapi aku entah kenapa terlalu terobsesi dgn 2 Maret ini.

Dan waktu dulu aku pernah nanya, gimana kalo aku maju duluan? Bisma jawab, “tapi kalo kamu ngejer bgt, dia ntar jadi ilfil ma kamu.”

Naahloooooooo

Apa aku udah kebablasan?

Akhirnya balik lagi ke masalah harga diri. Dan aku masih gag tau sampai saat ini apakah harga diriku atau rasa sukaku yang bakal menang.

Aku gag mau menggali lubang yang sama.

Dan aku juga ga mau merusak harga diriku didepan orang yang aku suka.

Andai ada jalan . . .

Andai dia melakukan sesuatu . . .

Dan haruskah aku mundur? Atau menyakiti hatiku sendiri dengan jatuh bangun geje kayak gini?
love
Fintaa

No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.