28 June 2010

Cinta kaya Drama Korea


Setelah bisa moving forward tidak membicarakan urusan percintaan yang notabene memang sangat kental sekali dengan kehidupan remaja labil macam dirikyu inih, di posting ini aku akan kembali mengungkit hal menjengkelkan itu.
Bila sekiranya anda muak dengan tulisan termenye-menye macam cinta-cintaan remaja labil, sebaiknya anda close saja blog ini. Karena saya yakin anda akan menemukan kalimat menye-menye dan jengkel.
Jujur, saya bikin blog ini bukan untuk menarik banyak pembaca. Untuk apa? Saya juga nggak tau. Kalo Cuma untuk mencurahkan perasaan saja, saya punya diary dan saya yakin kadar keamanannya lebih terjaga. Tapi kenapa saya blogging kalo gamau dibaca? Ya itu tadi, saya juga gatau.
Berhubung ini blog punya saya, saya dengan mutlak berhak menulis apa yang saya mau. Dan kali ini saya mau nulis tentang hubungan saya dengan Bagas.
Di beberapa post lalu, saya pernah mengganti nama Bagas dengan Kunir. Tapi dengan tidak beralasan, saya akan kembali memakai namanya, Bagas.
***
Hari ini, witch is the first day of holidays, aku dirumah aja. Sebenernya, banyak banget tanggungan yang ada dipundak, tapi c’mon guys, its holiday! Can we just forget about those activities and tanggungjawab even just one day? Ok, I’ve already told you before that im NOT kind of bertanggungjawab girl. I am.
So, saya home alone gitu tadi. Papak sama imuk pergi. Dan apa yang ku lakuin? Baca Marmut Merah Jambu-nya Raditya Dika dan tidur. Sungguh useless sekali -___- . sampai aku punya inisiatif melakukan kerjaan baru. Nyetel tipi! (opo bedane jal? -_____-)
Haha ya, aku nyetel tipi jam 16.30 dan YIPIIIIIIIIIIIIIIIIIY!!!! Menemukan muka mantan pacar saya Kim Hyun Joong dalam drama korea yang gak bosen-bosen tak tonton sampek critane apal, Boys Before Flowers. Dan karena tersepona sama muka dia, akupun nonton itu BBF.
Untuk beberapa saat, aku merasa menjadi Geum Jan Di. Hahaha bukan, bukan muka ato kisah disukain sama dua cowok anak orang yang naudzubillah tajir. Bukan bukan ituh. Tapi kisahnya.
Jadi, awalnya kan si Jan Di ini naksir sama Yoon Ji Hoo. Nha kisah Geum Jan Di - Yoon Ji Hoo ini yang (dengan maksa-maksain) mirip kisah Aku – Bagas.
Ceritanya, Jan Di tu naksir sama Ji Hoo. Sementara si Ji Hoo ini masih termenye-menye sama first love dia si Seo Hyon. Si Seo Hyon kan model, dia njuk jadi model di Paris. Di Paris dia pokoknya have relationship sama pejabat gidudeee dan pas si Ji Hoo sempet nyusul Seo Hyon ke Paris, dia jadi tau dan balik ke Korea dengan patah hati yang teramat sangat.
Nah, bagian yang aku sorotin ininih. Dia balik ke Korea. Dia bersikap sangat so sweet sama Jan Di. Dia ada kalo Jan Di butuh. Kadang ngegombal. Tapi Jan Di sendiri tau kalo si Ji Hoo tuh masih sayang dan cinta banget sama Seo Hyon. Tapi si Jan Di bodo amat. Yang penting, dia tau kalo selama dia sama Ji Hoo dia seneng (bagian ini mulai radak meracau gue). Ekstrimnya, si Ji Hoo sampe nyium si Jan Di gitu di bibir. Dan Jan Di RELA RELA AJA. Soalnya itu Ji Hoo meeeeeeen!!! Cowo yang dia suka. Walao doi tau, ciuman itu mungkin ga ada artinya buat Ji Hoo, walaupun Jan Di tau hati Ji Hoo buat Seo Hyon, tapi tetep aja….
Itulah Jan Di. Itulah aku. Menjadi bego karena cinta.
Bagas emang gak pernah nyium aku. Apalagi sampe di bibir, mati aja. Tapi Bagas mengukir hari dan hati aku sampai bentuknya jadi gak karuan gini. Aku nggak mau nyebutin apa yang udah dia lakuin ke aku karena nulisin itu sama juga nginget-inget sama juga meratapi kenyataan yang kaya mimpi.
Ya, kenyataan yang kaya mimpi.
Kutipan kisah diatas sama banget kaya aku. Tapi ya kita hilangkan aja bagian ciumannya.
Aku akan menyalahkan diriku. Bukan Bagas. Dan bukan keadaan.
Aku suka sama Bagas. Ditengah kesadaran yang pasti bahwa dia suka cewe lain. Sebut aja namanya Sinar. Bagas udah ngakuin itu semua sama aku. Sama kaya Ji Hoo ngakuin perasaanya ke Seo Hyon sama Jan Di. Tapi apa yang aku lakuin? Aku nutup mata aku nutup kuping sama kenyataan. Yang aku tau, Bagas ada. Yang aku tau aku seneng sama Bagas. Yang aku tau Bagas berlaku sangat baik sama aku layaknya dia sayang sama aku kayak aku sayang sama dia. Kadang aku lupa sama kenyataan pahit itu. Kenyataan pahit yang selalu bangunin aku dari mimpi indah.
Ya, aku tau aku mainan. Aku SANGAT tau aku mainan. Tapi semua itu? Gimana sama semua itu? Semua yang udah Bagas lakuin ke aku, apa sama sekali nggak ada bekasnya? Apa dia berlaku begitu sambil nglindur?
Ya, dia nglindur dan aku tidur. Tidur yang sangaaaaaaaaaaaat panjang. Sampai akhirnya tiba saat aku bener-bener bangun ditampar kenyataan. Sakit banget eh rasanya.
Di dalam tangis aku pernah bilang sama sobatku, “penjelasan yang paling masuk akal dari semua ini adalah aku GR, mat. Jadi sebenernya dia gak pernah …………….. *aku nyebutin semuanya* Cuma aku aja yang GR,”
Dan dia Cuma jawab, “fin, jangan mungkirin yang pernah dia lakuin ke kamu. Kamu sama sekali gak GR. Itu nyata,”
Karena aku masih Finta. Finta si gadis bodoh. Aku Cuma nangis, bertekat bangkit, dan apa sodara-sodara…. Ketika dia kembali muncul dan menggombal, saya kembali tergombal dan kedunia impian. Bodoh bukan?
Aku bahkan barusan memikirkan sebuah quote bodoh
“Kalau mencintaimu sama dengan menjadi bodoh, aku memilih untuk menjadi orang bodoh selamanya”
-Luthfinta N. D. S.
Kapan mau maju kalo idup quotenya begitu?? -_-‘
Dan yang sedang saya pikirkan adalah, “Heh Bagas, maksudmu tuh apa?”
Ada adegan di BBF, dimana si Soo Yi Jeong, sobatnya Ji Hoo marah-marah sama Ji Hoo karena uda bikin masalah dengan nyium Jan Di yang notabene gebetan si Goo Jun Pyo. Dia bilang gini,
“Aku tahu kau sedang kacau karena perasaanmu terhadap Seo Hyon, tapi bukan berarti kau bisa seenaknya merebut Geum Jan Di dari Jun Pyo,”
Aku tahu kau sedang kacau karena perasaanmu terhadap Seo Hyon..
Mari kita ganti kalima tersebut dengan
“Aku tahu kau sedang kacau karena perasaanmu terhadap Sinar..”
Inikah alasan yang tepat?
Jadi kalo orang lagi kacau njuk boleh gitu berlaku gitu? Bikin orang lain ngrasain kekacauan yang lagi dia rasain? Wah asik bener dong. Njuk kalo udah ditualarin gitu njuk sembuh po kacaunya?
Lanjutan kalimat Yi Jeong yang berbunyi
.. tapi bukan berarti kau bisa seenaknya merebut Geum Jan Di dari Jun Pyo
Akan ku ganti dengan..
“..tapi bukan berarti kau bisa seenaknya sama Finta”
Tapi siapa yang mau bilang gitu? Apa Bagas ngerasa udah seenaknya sama aku? Kayaknya juga nggak. Ya.., namanya juga orang nglindur.
Dengan caranya yang menyakinkan itu, aku yakin, dia nggak pernah ngerasa berdosa. Haha
Ada lagi adegan dimana si Ji Hoo dialog sama Jun Pyo
Jun Pyo : kenapa kau melakukannya?
Ji Hoo : aku hanya melakukan apa yang aku ingin lakukan.
Ji Hoo, kamu ganteng, tajir, charming, tapi sayang… kamu BAJINGAN.
Bagi temen-temen sekitarku pasti tau nek aku ngefens banget sam Ji Hoo, dan kau tau kawan, ternyata Bagas ga jauh beda sama Ji Hoo. Harusnya muka Bagas itu JHS bukannya si Irshadi Bagas. Ntar brasa sama Ji Hoo beneran gue.
Pada akhirnya, si Ji Hoo jadi cinta beneran sih sama Jan Di. Tapi pas tiba saat itu, si Jan Di udah cinta mateh getoh sama Jun Pyo. Dan Ji Hoo akan bertahan mengenaskan jatuh cinta sama Jan Di sampai kisahnya ending.
Oke, gak muna, aku juga berharap Bagas akhirnya bisa suka beneran sama aku. Bukan gak jelas kaya gini.
Oke, emang mulutmu bilang gitu, Gas. Tapi aku punya mata. Aku bisa liat sinar yang beda dimatamu sama apa yang dengan verbal kamu utarakan. Mungkin ini Cuma ekspetasi atau khayalan yang ketinggian, tapi perasaanku, aku bisa merasakan ketulusan dari semua kisah kita.
Ketika kita jatuh cinta, mata kita jadi buta dan perasaan kita jadi GR-an. Jadi paragraf diatas hanyalah sebuah ekspektasi dan racauan orang jatuh cinta yang ga perlu digubris.
Aku nggak mau Gas, kisahmu kayak Ji Hoo. Habis merana njuk merana lagi. Aku harap ketika nanti kamu ngakuin kamu suka sama aku, aku masih punya perasaan yang sama kaya sekarang dan belum kepincut sama Taylor Lautner yang makin hari makin mempesona. *wahjan kakean nonton drama korea marakke ngayal ra cetho. Iyo nek kowe njuk seneng tenan ro aku. Nek ora yo isin dhewe aku*
Oya, tadi pas baca MMJ, ada bagian yang bikin aku inget Bagas.
Di sebuah lampu merah, gue menelepon Ara, yang untungnya masih bangun. Setelah semua date ini berakhir, Ara bilang sekarang saatnya menunggu. Katanya, ‘Kalau dia suka sama lo, pasti dia SMS selamat malam atau ngucapin terima kasih. Kalau nggak, yah enggak.’ Gue mengiyakan.
Pada akhirnya, si Raditya Dika tidak mendapat SMS apapun.
Tapi aku…
After our sweet date. He sent me sms. He said “thank you for tonight, I was totally having fun. Good night”
What’s that mean?

fin!

No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.