26 June 2010

IPS


Sebenernya banyak banget hal yang pengen aku certain. Kemah lah, remidi-remidian, lki, keluarga, si lelaki, sobat-sobat.. banyak banget. Tapi berhubung yang lagi mengentak-entak dikepala adalah masalah penjurusan ini, so, ya let me tell you…
Aku bukan murid kelas X7 SMA Negeri 2 Yogyakarta lagi. Hari ini, hari Sabtu, 26 Juni 2010, aku resmi naik kelas. Sekarang, aku Luthfinta Nurul Dzikrina Sudar resmi jadi siswi kelas XI IS SMA Negeri 2 Yogyakarta.
XI IS
IS
IS
IS

Isn’t that bad?

Sebentar. Aku belum mau menceritakan kondisi perasaanku. Karena itu terlalu rumit.

Pelan pelan ..

Pagi ini, pas makan pagi terjadi percakapan..

P: Papak
I: Imuk
F: Finta

P: Gimana tul (mantul= nama panggilan dirumah) kira-kira rapotmu nanti?
F: elek wis pak. Mbok opo mesti eleeeeeeeeeeeeek.
I: lha kok gitu?
F: iya yaaaaaaa, aku nggak tau. Tapi percaya deh pak, muk, elek banget wis. *muka cengangascengenges
P I: ..
F: Pak Muk, bener gapapa kan kalo aku masuk IPS?
I: Yo karepmu. Wong sing nglakoni kowe to?
F: iyaa.. yayayaya ..

Aku emang nggak pernah mikir. Dan ga berminat untuk mikirin apa yang akan terjadi dengan rapot dan penjurusan ato apalah tetek bengek itu. Aku nggak mikirin karena ya aku takut. Aku akan sangat dengan jelas-jelas bikin mereka kecewa. Aku tahu. Dan hal yang mengganggu Cuma itu. Aku nggak mau ngecewain ortuku.

Setelah percakapan itu, ada kelegaan yang gak bisa dijelaskan. Aku tahu ortu akan kecewa. Dan sepertinya meraka bahkan udah siap kecewa. Tapi lagi-lagi, aku nggak mau mikir.
Waktu berjalan. Biasa aja. Twitter Fb isinya orang panik pada mau masuk IPA dan gamau IPS. Dan aku? Aku ngrasa gada masalah gitu sama IPS. Aku bahkan udah ngisi semua angket dengan IPS. Aku bahkan udah jawab pertanyaan seluruh keluarga dan temen-temen tentang cita-cita masa depan penjurusanku dan dengan lantang aku jawab IPS. So what’s wrong with IPS?

Dan waktu masih terus jalan. Saat itu aku lagi markirin sepeda motor. Ya, karna ada acara habis rapotan, aku jadi bawa motor sendiri-sendiri sama papakku. Belio brangkat duluan. Nyampe duluan.

Pas markirin motor itu, nggak tau kenapa jantungku gak karuan. Perasaan ringan ato pikiran-pikiran yang ga pernah ngelantur tiba-tiba aja dateng.

Aku jalan dengan nervous gak jelas. Ya. Perasaan yang berkecamuk gak ceto gitu. Dan muka familiar pertama yang ku liat adalah muka punya Bisma.

Bisma : Piye fin?
Finta : Lha embuh wong lagi teko og.
Bisma : Katanya kelas kita yang IS 2 orang lho.
Finta : paling aku.
Bisma : iya. Kamu cen minat to. Satunya lagi sapa ya?
Finta : yo nggak tau aku.
Bisma : Bisa aja Fahrus. Nilai IPS-nya bagus soalnya.
Finta : hm yayayaaaa
Bisma : ..
Finta : bem, aku takut nih.
Bisma : takut kenapa?
Finta : nilai ku…. Ya aku udah bilang sih kalo bakal jelek. Dan dari tadi aku gapapa .. tapi kenapa rasanya begini ya?
Bisma : udah fin, nyantai aja. Wajar kok. *senyum. Udah ya fin, aku mau bayar SPP-nya Fahri dulu.

Yaa.. IPS.. 2 orang… I must be one of them. Im sure ...

Aku nerusin perjalanan. Waktu udah sampai tangga, kakiku ini gamau naik gitu. Jujur. Aku takut ketemu papak. Aku gamau liat wajah kecewanya. Aku nyesel. Aku rasanya pengen mati saat itu juga disitu. Bener-bener perasaan yang gak aku banget. Ya. Aku takut sama kenyataan. Kenyataan yang udah aku tau sebelumnya.
Aku balik arah. Aku jalan ke depan X4. Nengokin kepala ke atas. Ada Ical, Astri, Dini, sama Rara yang ngawe-awe aku suruh aku naik. Tapi aku gelenggeleng.

Astri nyusul aku ke bawah. Nawarin naik tapi aku ogah. Dia sendiri lagi nunggu emaknya.

Aku lupa gimana ceritanya aku bisa ngikutin Astri ke UKS. Otak dan hatiku kacau balau pas itu. Cuma dua muka yang ada dibenakku. Punya papak dan imuk.

Aku merasa paling menderita ditengah kelompok anak-anak itu yang dengan lantangnya melontarkan kalimat “AKU TAKUT MASUK IPS”. Sori teman, tapi saat itu aku sangat merasa terbuang. Aku pasti masuk IPS.

Aku misah dan masuk lagi ke dalem sekolah. Then, I found my Papak. He was reading my raport while walking in the koridor.

1.. 2… 3…. Ayo finta!! Reality…

Finta : PAPPPAAAAAAAAAAAAAAAAAK !!!!
Papak : *noleh
Finta : gimana Pak? IPS?
Papak : lha emang mau mu to?
Finta : Iya. Papak gak papa kan?
Papak : gak papa. Tapi besok klas dua kamu kurangin kegiatanmu yang gak penting. Liat ini nilaimu jeblok semua.
Finta : iya pak
Papak: kalo gak ada urusan, langsung pulang ya besok. Kebukti kamu gak bisa bagi waktu.
Finta : iya pak
Papak : gene nilai IPS mu yo nggak lebi bagus dari IPA..
Finta : hehehe iya pak *speechless
Papak : lha kok pengen IPS?
Finta : hmmmm *totally speechless
Papak : yaudah. Tapi jangan mentang-mentang IPS njuk kamu ga belajar lho.
Finta : iya pak.

Sebenernya kita ngomongin hal lain juga yang masih seputaran itu. Tapi it wasn’t too important.

Aku jalan nganterin Papak ke parkiran. Beliau mau ngambil rapot punya adek. Papak nggak marah, tapi aku TOTALLY KACAU. Aku nggak tau apa yang ada dipikiranku. Aku nggak tau apa yang ada dihatiku. Tapi apapun itu, itu sangat menyiksa.

Papak udah goodbye ke sekolah adek. Aku balik arah lagi ke gedung sekolah. Dan menemukan Alif baru masuk ke gedung juga bawa carrier gedhe buanget soalnya mau pendakian.

Finta : Aliiiiiiiiiif!!!
Alif : *noleh *senyum. Eh halo. Gimana?
Finta : IPS.
Alif : selamat selamat, tercapai to pengenmu?
Finta : hehe iya.
Alif: liat rapotmu.
Finta : jangan ah. Malu-maluin buanget e soalnya.
Alif: lha kenapae? Emang kamu ranking brapa?
Finta : aku ranking **. Ya dari kemaren sih tak kira aku rangking 30-an. Ternyata nggak. Hahaha
Alif: yaya bagus to brarti? Hehe. Eh aku naroh ini (carrier) dulu ya, berat bgt je.
Finta : oyayaya dadah.
Alif: kamu mau kemana?
Finta: Gatau.

Ya, aku gatau. Aku gak mau aja kumpul anak-anak. Tapi.. gatau tuh kakiku. Tiba-tiba naik ke X7 aja -__-.
Dan bener aja, diatas percakapan temen-temen itu bikin aku sesek. Dan lagi lagi pikiranku ngelantur ke Papak imuk. Aaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhh tauk deh!!

Aku turun lagi. Nunggu Astri say goodbye sama emaknya dan dengan leganya dia berkata dia IPA. Jujur aku seneng denger dia masuk IPA walau itu artinya kita gak akan sekelas lagi .

Aku butuh ngluarin apa yang ganjel dihatiku. Jadi, aku ngajak Astri ndeprok di pojokan tempat biasanya orang main pingpong.

Aku lupa percakapan apa yang terjadi. Tapi kita lebih banyak diem. Aku sibuk sama pikiranku dan… nahan air mata yang pengen jatuh. Sampai akhirnya Rara SMS. Dia nyari kita.

Finta: Mat, kamu kesana aja.
Astri: njuk kamu sendiri disini kaya anak ilang?
Finta: halah nggak papa. Udah sana
Astri: bener gapapa?
Finta: gapapaaaaaaaaa
Astri: yaudah. Tapi jangan berlarut-larut ya..
Finta: iyaaaaaaaaa

Astri pergi.

Aku disitu sendiri kayak anak ilang. Ya, sisi positifnya, aku bisa ngeluarin ini air mata yang udah desek-desekan mau jatuh. Aku mewek. Bayi banget ya?

Aku kenapa?
Kenapa rasanya takut? Takut apa? Nilai? Penjurusan? Bukannya udah ya Fin? Kamu udah tau kan fin nilainya bakal begini? Juga udah taukan bakal IPS? Papak imuk biasa ajakan?

Bukan biasa aja. Tapi mereka capek fin marah sama kamu. Capek fin ngeliatin muka kecewa sama kamu. Kamu juga tetep beginibegini ajakan? Mereka capek punya anak kayak kamu. Gak bisa banggain mereka. Buang-buang duit mereka doang. Gak bisa jadi apa yang mereka mau.

Apa bener kamu pengen masuk IPS? Nggak. Kamu Cuma melarikan diri dari sesuatu yang gak mau kamu usahakan. Kamu Cuma pengen gampangnya. Kamu bilang kamu mau IPS karena kamu nggak mau liat sinar kecewa yang sama kaya waktu kamu gak keterima di Teladan.

Ya .. saat itu aku menyesal ngisi angketku dengan IPS. Aku pikir ini semua masalah angket. Harusnya aku nggak egois mikirin diriku sendiri dengan tetek bengek IPS. Kalo aku pilih IPA, minimal ortuku seneng. Dan kalo aku usaha, apa sih yang gak bisa? Aku Cuma melarikan diri dari usaha. I confess. Ya, emang ga ada masalah sama IPS. Buat aku. Tapi buat ortu?

Ah anak macem apa to akuu…
Setaun ini aku Cuma mikirin kesenenganku. Aku nggak pernah mikir panjang. Bahkan setiap kata yang Papak ucapin tadi terasa menusuk banget. Ya, aku durhaka. Aku hamburin duit mereka Cuma buat bandel, bolos, bikin ulah, telatan, diapalin guru buat hal buruk, seneng seneng…..

Ahhhhhhhhhh pengen mati. Aku nangkupin tangan diwajah untuk beberapa saat. Mewek.

“fin, ngapain kamu sendiri disini?”
Tiba-tiba ada suara. Aku ndangak. Alif.

Finta: oh enggak, nggak papa.. *ngusap air mata.
Alif: aku IPS.
Finta : HAH???!!!! Ap..APA?
Alif: iya, aku IPS.
Finta: kamu IPS? Nggak mungkin. Kamukan pinter. Becanda.
Alif: weh serius ya. Siapa bilang aku pinter?
Finta: tapikan kamu beneran pinter to? Dibandingin aku? Dibanding temen-temen kelasku yang gradenya lebi rendah dari kelasmu?
Alif: kelasmu yang IPS berapa?
Finta: 2
Alif: tempatku 5.
Finta : HAAAAAAAAAAAAAAH???
Alif: iya.
Finta: lha angketmu mbok isi apae?
Alif: IPA. Tapi yang tes-tes itu aku hasilnya IPS.
Finta : lha initu bukan gara-gara angket to?
Alif: bukanlah. Temenku ada yang ……………………………. *mbuh lali emeng epeh intine njelaske.
Finta: o bukan angket?
Alif: Nurut sekolah. ini ibukku lagi protes di BK. dia gak trima gitu. kalo aku sih biasa aja mau IPA ato IPS.


Dah lanjutannya aku lupa ngomong apa lagi. Inti dari segala inti, jujur, aku kaget.
1. Rasanya gak pantes aja X6 yang anaknya notabene kaya k professor semua gitu bisa-bisanya ada 5 anak IPS dan menurut keterangan si Alif, ini bukan karena minat sementara kelasku yang isinya kaya preman pasar ikan yang masuk IPS Cuma 2 CUMA 2 DAN ITU KARENA MINAT SEMUA. Ya Allah, dimanakah letak keadilan? Berasa kasian gitu aku sama mereka.
2. Bukan karena angket. Rasa berdosaku karena ngisi angket dengan jajaran huruf I-P-S sedikit demi sedikit mengandas.
3. IPS bukan tempat orang bego. Hahaha, ya, tau kenapa kau sangat merasa terbuang tadi? Karena aku merasa paling bego.
4. Kalo anak pintar bertanggungjawab macam Alif bisa bilang “aku biasa aja mau IPA ato IPS” (ya walau mungkin dia gajadi masuk IPS) kenapa anak malas tidak bertanggungjawab macam diriku ini harus protes?

ya berawal dari pikiran-pikiran itu dan tambahan motivasi dari obem dan mamat, rasanya aku udah punya
tenaga buat hidup lagi. Dan ayolah, finta, yang mau IPS ki gek sopo jal? Iyo ra? hahahaha

And now..

Saya, Luthfinta Nurul Dzikrina Sudar, dengan bangga mengumumkan, SAYA ADALAH MURID KELAS XI IS SMA NEGERI 2 YOGYAKARTA DAN TIDAK ADA DAN TIDAK AKAN PERNAH ADA YANG SALAH DENGAN ITU.
HIDUP IPS!!!!!

Yeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeey!!!

Halo Shella, halo Lia, halo Damar, halo Vidya, halo Alif, Halo Dais, Halo Intan, Halo Thifa, Halo SEMUAAAAAAAAAAA yang mulai besok tanggal 12 akan sekelas sama saya sebagai anak XI IS…….. im with you all guys. We’ll make new story together in our new class. Hope it will be better than before. Yeah, tetep ga bakal ada deh yang akan gantiin X7.

Bye X7… welcome XI IS :DDDD


fin!

No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.