03 December 2011

What I Did When I Was Little

right now, gue lagi ngedengerin radio swaragama fm. dan si mas penyiar mengeluarkan suatu pertanyaan bagi para pendengar

waktu kalian masih SD gitu hari sabtu jam segini (ini jam 5 sore) biasanya ngapain?


ada yang sms ke swaragama bilang
"aku dulu main bola sama temen-temen sampe maghrib terus pulang2 keringetan"
"aku main bekel"
"aku tidur"
"main ps sampe subuh"
bahkan ada yang jawab, "aku nonton ratu malu jendral kancil-nya nikita willy"

asik banget ndengerin jawaban macem-macem ini gue jadi terinspirasi posting :B

gue dulu jaman SD, mau hari sabtu apa bukan, dari jam setengah empat sore gue main sepeda sama temen-temen di kompleks rumah gue. tapi main sepedanya tuh gak asal puter-puter kompleks doang, gue dulu divariasi. ada yang balapan sepeda, kejar-kejaran pake sepeda, petak umpet pake sepeda, perang-perangan pake sepeda, polisi-polisian, lalu lintas-lalu lintasan, malah pernah kerajaan-kerajaan pake sepeda! jadi itu sepeda fungsinya jadi kuda gitu pura-puranya.

terus kalo udah capek main sepeda, kita mainan binder.

bagi elo elo yang anak SD gaooeeell, pasti pernah dong terkena demam mainan binder? itu lho yang tuker-tukeran kertas unyu unyu ituuu. nah gue dulu sebagai anak SD gaul juga mainan itu. dan dulu gue suka curang. gue suka tipu-tipu temen-temen gue yang umurnya lebih kecil kalo masalah tukeran kertas. biar gue dapet kertas bagus dan kertas gue yang bagus gak diambil orang. ternyata gue kriminal udah dari kecil :B

gue juga pernah jadi anak SD yang suka main lompatan, bekel, dan engklek. pernah juga main yang ngayal setengah mampus. kaya putri-putrian, detective-detective-an, sekolah-sekolahan, artis-artisan, bahkan yang paling absurd gue pernah main pacar-pacaran. ngahahaha

dipikir-pikir yang namanya masa kecil itu emang indah banget yah? main sampe capek, semua-semua bisa dikhayalin, nggak ada masalah, sakit tinggal nangis, kelaperan tinggal tereak-tereak, marah tinggal ngambek, kesepian tinggal nginthil ibuk, bosen tinggal jailin adek. surga lah pokoknya.

coba dibandingin sama sekarang, 7 tahun setelah masa-masa surga itu..

nggak ada main sama temen-temen sekompleks sampe keringetan.

mau ngayal, udah ngerti kalo ngayal ketinggian terus gak kesampean, itu sakitnya setengah mampus.

masalah banyak sampe pengen mati.

sakit, urus sendiri, cari obat sendiri, kedokter sendiri, nggak ada yang bela-belain masak yang enak-enak, nggak ada yang ndatengin gue dan megang jidat gue panas apa nggak...

marah, ngider keliling kota sendirian naik motor malem-malem. berharap ada yang khawatir dan nyariin, tapi nihil.

kesepian, sms mamat. atau nangis dikasur.

bosen, tidur. nggak ada lagi adek yang bisa digangguin, dijajah, dijadiin moodbooster.

dulu jaman gue masih kecil, gue pengen cepet gedhe. melihat anak-anak remaja di tipi, di mata gue mereka sangat keren. gue pengen cepet-cepet kayak mereka. main sampe malem, jatuh cinta, dan lain sebagainya..

gue jaman kecil nggak tau, bahwa hidup menjadi remaja labil itu nggak sekeren itu dan yang jelas tidak semudah itu.

7 tahunan setelah masa-masa kecil gue, hari ini, di usia gue yang sudah 17 tahun ini, kalo gue dikasih satu permintaan, gue akan meminta..

kembali ke masa kecil gue dan berharap waktu itu bisa dikristalkan sampe selamanya.




No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.