24 February 2011

Ada Apa Dengan C(f)inta?

gue sekarang punya hobi baru kalo lagi galau.
nonton Ada Apa Dengan Cinta. haha


definisi film bagus itu menurut gue adalah film yang bikin gue ngrasa "oke, gue harus nonton lagi" saat film itu baru aja selesai diputer. dan untuk ukuran film indonesia, gue jaraaang banget ngerasain perasaan kaya gitu. sejauh ini film indonesia yang kena banget di gue tuh Heart, Ayat-Ayat Cinta, sama Perempuan Berkalung Sorban. tapi setelah tanggal 12 Februari 2011, daftar gue tambah satu, yaitu film What's Up With Love atau AADC atau Ada Apa Dengan Cinta.

lu boleh bilang gue kuper atau ketinggalan jaman atau apalah masa baru nonton AADC tanggal 12 Februari 2011 padahal itu film aja rilisnya tahun 2002. ya emang gue kurang gaul banget.
ya tapi plis deh, gue lair aja tahun 1994. pas tahun 2002, umur gue masih 8 tahun. it means gue masih kelas 3 SD. dan pada jaman gue kelas 3 SD, film bioskop yang boleh gue tonton cuma Petualangan Sherina sama Joshua oh Joshua. percaya apa nggak, sampe sekarang gue masih apal dialognya Petualangan Sherina saking paling sedikitnya tiap seminggu tu sekali gue liat itu film.

gue diijinin nonton film remaja dan baca teenlit itu pas gue kelas 2 SMP. bayangin deh! di saat temen-temen lo baca teenlit karangan Meg Cabot yang Princess Diary, lu masih stagnan aja baca buku-buku karangan Jaqueline Wilson sama Enid Blyton. betapa salah gaulnya gue jaman dulu! jadi sangat wajar kalo AADC tidak terjamah dalam daftar film gue. sekarang gini, dari gue kelas 3 SD sampe gue kelas 2 SMP, ya mana gue inget pernah ada film yang judulnya AADC yang notabene pas gue kelas 3 SD dulu gue sampe ngidem pengen liat.

sampe akhirnya gue membeli dan membaca buku ini..


ada apa dengan Bule diatas? ya, bule diatas itu telah membuat gue merasa terhina.

ya, masa bule berkebangsaan Australia aja udah nonton AADC sampe menginspirasi dia segitunya sampe dia belajar bahasa indonesia sampe si bule ini mahir banget, sementara gue, anak berkebangsaan asli Indonesia yang dalam itungan minggu udah mau 17 nggak tau apa-apa tentang AADC kecuali bahwa yang main Dian Sastro sama Nicholas Saputra, OST AADC itu yang ngisi Melly Goeslow dan ada adegan ciuman di bandaranya? bahkan sedetik sebelum nonton AADC pun gue nggak ngerti apa menariknya Nicholas Saputra. yah kan salah gaulkan.

maka dari itu gue putuskan untuk mengarungi malam minggu tanggal 12 Februari 2011 dengan membabat 2 film fenomenal indonesia sekaligus. Eiffel...Im in Love (yang gue juga belum pernah tau sama sekali) dan tentu saja, Ada Apa Dengan Cinta.

dan kedua film itu membuat gue ngerasa, "sumpah kemana aja gue 16 tahun 11 bulan ini sih sampe nggak tau kalo ada film sebagus ini, kalo ada cowo INDONESIA namanya Nicholas Saputra dan Samuel Rizal yang emang meltingin setengah mati.. KEMANA AJA GUEE???"

terutama AADC ya, gue membekas banget. gue sukaaaaaaaaa banget. dan otomatis sejak saat itu, AADC menjadi film nomer satu di chart film favorit gue. mengalahkan Harry Potter mengalahkan HSM 1, mengalahkan A Momment to Remember (bukan A Walk to Remember lho ya).

ceritanya tuh simple buanget.
cuma seorang cewe yang namanya Cinta, yang punya kehidupan sempurna sebagai seorang anak SMA dengan banyak temen, pinter, dan banyak yang naksir; jatuh cinta sama cowo yang nerd misterius pendiem dan sastra banget yang namanya Rangga.

cerita sesimpel itu tapi ngena banget sampe ulu hati gue.

ya. apa ya?
konflik dan latar yang ngebungkus itu film tuh SMA banget. masa gue banget. ada banget. real banget.

ada kisah persahabatannya yang gue ngrasain banget feel nya.
ada acara nonton band, nonton konser, nonton pertandingan basket yang gue juga rasain banget feelnya
ada acara masalah keluarga segala.
ada bagian ngegalau malem malem cuma gara-gara cowo
ada bagian telat berangkat sekolah cuma gara-gara habis ngegalau sampe malem
ada bagian bikin puisi kalo lagi galau
ada bagian ngumpet-ngumpet buat sama cowo biar tidak diketahui lingkungan dan teman-teman...

bener-bener konflik yang didepan mata gue banget. hahaha!!

mungkin karena alesan itu kali ya gue sampe ke pelet sama AADC :B

tapi gue tu yang bener-bener bisa suka sama semua adegan. gue bener-bener ngrasain feelnya. gue bener-bener ga bosen liatnya. ini lebay. tapi ini serius.

gue suka sama actingnya Dian, Nico, sama Ladya Cheryl.
gue suka sama karakter Cinta.
walo agak bikin greget piye, tapi gue pengen punya cowo kaya Rangga
gue suka sama suara Melly yang ngalun di sepanjang film.
gue suka semua OSTnya. mendayu galau piyeeee mak jleb ning ati marakke nangis.
dan gue suka banget sama unsur sastra yang hidup banget di film ini.

iya unsur sastra.

gue amat sangat suka ke dua puisi rangga

kulari ke hutan kemudian teriakku
kulari ke pantai kemudian menyanyiku
sepi.. sepi,, sendiri, aku benci
aku ingin bingar, aku ingin di pasar
bosan aku dengan penat
dan enyah saja kau pekat
seperti berjelaga jika kusendiri
pecahkan saja gelasnya biar ramai!
biar mengaduh sampai gaduh
ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang di tembok keraton putih
kenapa tak goyangkan saja loncengnya
biar terdera..
atau aku harus lari ke hutan, belok ke pantai?


sama

perempuan datang atas nama cinta
bunda pergi karena cinta
atas dirinya digenangi air racun jingga
adalah…
wajahmu seperti bulan lelap tidur di hatimu
yang berdinding kelam dan kedinginan
ada apa dengannya?
meninggalkan hati untuk dicaci
percaya…
sampai darah ke lututpun aku tak percaya
lalu…
rumput tersabit
sekali ini aku lihat karya Surga
dari mata seorang hawa
percaya…
tak tahu…
ada apa dengan cinta?
dan aku akan kembali dalam satu purnama
untuk mempertanyakan kembali cintanya
bukan untuknya, bukan untuk siapa
tapi untukku
karena aku ingin kamu!
itu saja.


ngena banget. bagus banget.
apalagi pas yang di musikalisasi sama si Cinta, gue sampe nggak bosen dengernya. gue sampe nggak bosen niruinnya.

dan gue baru nyadar maksud bait soundtracknya

satu masa tlah terlewati
benci dan rindu merasuk di kalbu
ada apa dengan cintaku
sulit untuk aku ungkap semua

jangan pernah bibir tertutup
bicarakan semua yang kau rasakan
cinta itu kita yang rasa
bila sengsara hati kan merana

wahai pujangga cinta
biar membelai indah
telaga di kalbuku
jujurlah pada hatimu

ada apa dengan cinta
perbedaan aku dan engkau
biar menjadi bait
dalam puisi cinta terindah

andai bumi terbelah dua
biar kita tetap saling berpeluk

dan ini beberapa dialog dan quotes yang gue suka

"Temen-temen kamu pasti nggak suka ya, saya ada di sini? Kamu sendiri malu 'kan ngobrol sama saya di sini," ucap Rangga tenang.
"Kalo kamu nggak malu kenapa kamu nggak berani ngeliat mata saya? Malah ngeliat kanan-kiri. Risih ya?"
"Kok pikiran loe jelek amat sih?" tanya Cinta sebal dan heran.
"Saya cuma pengen baca pikiran anak gaul kayak kamu dan teman-teman kamu," jawab Rangga.
"Udah bisa, baca pikiran anak-anak gaul?" tantang Cinta. "Trus sekarang loe berani-berani vonis kita nggak punya kepribadian, nggak prinsipil."
Lanjut Cinta lagi, "Nah sekarang kalo elo merasa aneh di tempat-tempat ramai kayak gini salah siapa coba? Salah gue? Trus kalo sekarang loe sama sekali nggak punya temen kayak sekarang tuh, salah siapa? Salah gue? Salah salah satu dari temen-temen gue? Salah siapa, gue tanya? Loe tuh cuma pengen nyakitin gue dan ngejelek-jelekin temen-temen gue!"
haha ini biasa dipake gue sama SGRM :D
"Heh, Men, jangan mentang-mentang loe jago olahraga, bisa basket, sok preman segala macem, gue jadi takut sama loe!" tantang Maura.
"Heh, mendingan gue tau nggak, daripada loe! Kerjaannya nongol terus di kaca!" balas Karmen.
Lalu, Milly menimpali, "Diem loe berdua. Gue tau gue yang paling tulalit, loe semua nganggep gue badut, terserah. Tapi gue tau itu nggak bener. Di antara kita tuh nggak ada yang boleh berantem!" Milly mencabut selembar foto dari dinding, lalu menunjukkan pada kedua temannya. "Liat nih, emang kita pernah masalahin siapa yang lebih jago di antara yang lain? Nggak, 'kan? Karena apa? karena justru kita tau kita semua tuh temenan!"
Alya tiba-tiba mampir ke rumah Cinta malam-malam.
"Percuma Ta gue ngomongin ini sama nyokap gue, kalau kita tuh bisa hidup tanpa bokap gue. Tapi yang udah-udah malah gue yang dimarahin. Nyokap gue bilang gue nggak pengertian. Nyokap gue bilang gue egois.Gue nggak ngerti, Ta.Kok nyokap gue masih bisa cinta sama bokap gue yang jelas-jelas.. tiap hari...mukulin nyokap gue, mukulin gue...," Alya sesenggukan. "Rumah berantakan, ancur, Ta... harusnya loe ada di situ."
Cinta memeluk Alya. "Loe kenapa nggak ngomong sama gue dari tadi? Loe kalo ada apa-apa tuh ngomong sama gue."
"Selama ini loe banyak membantu, Ta. Gue nggak mau ngebebanin elo."
bikin gue inget mamat :')

bila emosi mengalahkan logika, bener 'kan banyakan ruginya -cinta
"kayak gak punya pendirian aja,kemana-mana mesti sama-sama,apa namanya kalo mengorbankan kepentingan pribadi demi sesuatu yang kurang prinsipil??"
satu nafas terhembus adalah kata. angan, debur, dan emosi tercampur dalam jubah terpautan. tangan kita terikat, bibir kita menyatu, maka setiap apa yang terucap adalah sabda pandita ratu. di luar itu pasir. di luar itu debu. hanya pasir meniup saja alu hilang. terbang tak ada. tapi kita tetap menari. tarian cuma kita yang tau. jiwa ini adalah tandu. duduk saja, maka akan kita bawa semua. karena kita adalah satu.
oiya. adegan bandaranya jangan lupa! :p



aaaah sumpah sumpah sumpaaaah film indonesia terbagus sepanjang sejarah!!

tuhkan, sebenernya Indonesia tu bisa lho ya bikin film bagus yang beneran bagus. yang gue pertanyakan, kenapa sih dijaman globalisasi gini masih ada aja yang jadiin pocongan sebagai bintang utama dalam sebuah film? kaya lowongan jadi artis dah ga laku aja.

oiya, ada satu sayangnya.
kenpa juga judulnya Ada Apa Dengan Cinta?
kenapa harus Cinta? kenapa nggak Finta aja? :P hehehe




No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.