04 September 2012

Sebuah Cerita Tentang Bejo

oh helo my lovey dovey blogeeyyy :3
your beloved owner ini akhirnya sudah resmi jadi mahasiswi lhooooh. keren beut gitu sekarang rasanya. sekarang papak tiap pagi nanyanya gini, "ke kampus nggak?" buseeeeettt berasa gemanaaah getoh :3 bahahaak.

hm yah. sebenernya normalnya gue harusnya cerita tentang ospek atau first day of college life atau apa gitu yang bauk-bauknya anak baru masuk kuliah gitu. tapi ntar, itu tahaaaan dulu. ada sesuatu yang lebih bikin gatel kepala gue untuk di share.

ini tentang cowok. ciyeeeee tentang cowok. buset banget ya gue baru kuliah dua kali udah main cerita cowok aje. ngahahaha. 

nggak nggak. ini tidak seperti yang ada dalam bayangan sodara-sodara sekalian. cowok ini adalah teman masa kecil gue. yang udah ribuan taun nggak pernah ketemu sama gue dan akhirnya kita dipertemukan kembali sebagai college mate di FEB UGM ini. 

sebutlah namanya bejo. 

kenapa gue kasih nama bejo? karena kalo gue kasih tau nama aslinya, seluruh bumi dan langit jogja akan tau siapa dia. well, si bejo ini adalah salah satu dari anak gaul jogja atau yang biasa disingkat AGJ. dan gue nggak mau dong kedengeran kaya orang yang ngaku-ngaku punya 'masa lalu' sama dia. kenapa gue akan terdengar ngaku-ngaku? karena dia emang ga mau terlihat kenal sama gue. 

jadi, dulu jaman gue masih piyik, jaman gue masih TK sampe SD kelas 4, gue adalah anak gaul Tugu Asri (nama perumahan gue). setiap sore, gue akan membuat kegaduhan dan bermain bersama anak-anak kompleks. nah, di saat itulah masa-masa keakraban gue dan bejo. waktu itu, satu-satunya anak kompleks yang umurnya sama kaya gue ya si bejo ini doang. maka dari itu gue dan bejo sangat akrab. kita main pasaran, sepedaan, polisi-polisian, bahkan putri-putrian. pokoknya gue dan bejo selalu bermain bersama. 

sampe tiba saatnya kelas 4 SD. hari itu, gue mau ngajak main bejo. jadi gue ampirin ke rumahnya. ternyata, rumah bejo mau direnovasi. jadi dia mau pindah ke tempat lain untuk sementara waktu. waktu gue datang, bejo dan seluruh keluarga dan pembantunya sedang packing. karena gue ngerasa nggak enak ngeganggu orang packing gue pun mau pamit. 

eh waktu gue pamit si bejo malah manggil gue. dia malah nahan gue dan bilang mau nunjukin gue batu apung yang dia temukan di halaman rumahnya. ya udah, karena bejo yg ngajak, gue mau aja. lagian, gue juga penasaran kaya apasih batu apung itu. ternyata batu apung yg bejo mau liatin udah nggak ada. lalu kami berdua puter-puter halaman rumah dia untuk nyari batu apung itu sampe hampir maghrib. dan nihil, batu itu tidak ditemukan.

akhirnya gue pamit pulang. dan kenangan batu apung itu ternyata adalah kenangan manis  terakhir yang gue punya tentang bejo. 

sejak bejo transit entah kemana karena rumah direnovasi, gue udah nggak punya teman sepantaran, gue jadi males main. gue udah nggak gaul lagi. gue juga nggak tau kapan bejo balik ke Tugu Asri. 

pada suatu hari di kelas 6 SD, gue disuruh ke warung sama Imuk gue. untuk menuju ke warung, gue harus melewati rumah bejo. dan ketika itulah, gue melihat bejo! bejo sedang main badminton. bejo bertambah ganteng. gue rasanya sangat senang bertemu teman sepermainan gue. tanpa pikir panjang, gue panggillah si bejo.

"BEJOOOOO!!!!!" gue panggil dia.

dan lalu hal yang terjadi berikutnya adalah...

bejo noleh. ngeliatin gue dari atas kebawah. lalu melengos. soadara sodara. MELENGOS!!!! 

oh. my. GOD!

gue speechless. gue yakin itu bejo. walopun mukanya udah metamorfosis, tapi itu adalah bejo. gue nggak salah liat. dan woooooow! dia nggak ngenalin gue???!!! WOW!

karena gue malu sama orang lain yang menyaksikan adegan gue-sok-kenal-sama-bejo-padahal-bejo-nggak-tau-gue itu, gue berlalu pergi.

beberapa hari kemudian, gue ketemu lagi sama bejo. kali ini dia udah ngeliatin gue sebelom gue panggil. jadi gue senyum sambil ngangguk. tapi ternyata yang terjadi adalah dia melengos lagi tanpa membalas senyum dan anggukan gue. 

sumpah. waktu itu gue sebeeeeel banget. sakit hati pake banget. gue emang punya salah apa??? 

oke fine. dia nggak kenal gue kan? gue juga nggak kenal sama dia!

jadi, pertemuan-pertemuan antara gue dan bejo selanjutnya di acara yang berbau kumpul warga perumahan kaya 17-an, syawalan, tahun baruan, atau natalan diwarnai dengan plengos-plengosan. gue dan bejo akan berlomba siapa yang bisa duluan mlengosin yg lainnya. gue selalu pulang dengan puas kalo bisa mlengosin dia duluan kalo ada acara kumpul warga.

disisi lain, waktu gue SMP dan SMA, nama anak eksis sering diperbincangkan. termasuk seseorang bernama Subejok. subejok ini konon kabarnya adalah anak yg bermasalah dan sukanya gonta-ganti pacar dari salah satu sekolah swasta terkenal di jogja. bahkan, si subejok ini adalah mantan pacar temen SMA gue. 

gue yang cuek sama kabar anak gaul jogja itu nggak pernah ambil pusing sama subejok-subejok ini. ya cuma kalo ada orang gosip ya dengerin aja sambil lalu gitu. gue nggak pernah tau siapa sih subejok ini. gimana rupanya pun gue nggak tau.

sampe akhirnya, gue menjadi salah satu panitia gathering maba manajemen FEB UGM 2012. dalam daftar yg akan hadir dalam acara itu ada peserta yang bernama subejok. gue tau kalo subejok yang di maksud itu subejok yang anak eksis itu. dan yang ada dipikiran gue saat itu adalah "oh ntar bakal tau subejok yu yang mana".

dan yah bener aja. diacara gathering itu, gue seperti buku tamu, mengabsen yang datang sambil meminta duitnya lalu disuruh masuk. dan di saat itulah. seseorang berkata waktu gue dalam posisi nunduk ngeliatin daftar nama..

"subejok, s depannya s," kata itu orang
batin gue (masih dalam posisi nunduk) : oh ini to subejok AGJ itu
"oh ya, subejok. 20ribu ya?" kata gue sambil mencentang nama subejok lalu mendongak mau ngambil duit.

dan waktu berhenti.

meeeennnn!!!! dia bejo!!! sumpah bejo temen kecil gue!! bejo!!! jadi selama ini subejok-subejok itu adalah bejo temen kecil gue!! what the.....

karena cahaya remang-remang, mungkin bejo belom mengenali keberadaan gue. jadi gue aman karena lupa melengos. :B

sampe rumah, gue langsung kepo si bejo. dan yah, emang, bejo bukan lah bejo yang gue kenal. bukan bejo teman piyik gue lagi. jujur aja, gue sedih liatnya.

ya walaupun sekarang posisinya bejo udah tau kalo gue adalah collage mate nya dia. tapi, selama gue ospek dan kuliah 2 hari ini, gue belom ada accidentally ketemu papasan dia atau berada dalam kondisi apapun yg mengharuskan gue untuk bertegur sapa sama bejo. kalo sampe suatu saat nanti ada. well, gue nggak tau deh harus ngapain. males banget lah gue kalo suruh nyapa duluan. cuih banget. 

yah tapi deep inside, jo, gue pengen banget deh damai sama elu dan tau alasan kenapa elu pake cara sok-sokan gatau gue segala. jujur aja, gue gatau gue punya salah sama apa sama elu. semoga lu dapet wangsit nyapa gue duluan ya jo, karena gue udah terlalu kagol untuk ngajak damai duluan.

well, blogeyy begitulah kisah gue dan bejo. pesan moralnya ya, jangan deh songong sama temen lama. gimana juga, dia tu kan temen lu. :)





Photobucket