26 September 2012

College-lag


helo my lovey dovey blogeey... meet me again! :D
excited banget dari jaman kapan pengen nulis sesuatu apa gitu tentang kesan gue di dunia perkuliahan ini biar suatu saat nanti kalo udah mau lulusan gitu inget awal-awal kuliah gitu gimana rasanya. biar besok bisa bandingin, bisa ketawa sendiri, bisa unyu-unyuan sama diri sendiri. aaaaa unyu bangetttt :3 #apasihfin #abaikan

hm ya well, seperti yang sudah gue kasih tau di beberapa posting sebelum ini, gue adalah seorang mahasiswa baru di jurusan manajemen fakultas ekonomika dan bisnis UGM. dan sesuatu yang tidak perlu gue kasih tau dan semua orang udah pada tau tapi tetep pengen gue bahas adalah, kehidupan sebagai seorang mahasiswa baru itu bener-bener beda sama kehidupan seorang pelajar SMA. dan gue, mengalami college-lag.

Parkiran

hal pertama yang pengen gue ceritain adalah masalah parkiran. FEB UGM, yang notabene gedungnya sangat cool itu, ternyata nggak punya lahan parkir. punya sih. tapi buat mobil. mobilnya pun buat mobil dosen. dan gue adalah pengendara motor. jadi lahan itu nggak ngefek buat kehidupan gue kecuali adalah lahan yg harus gue lewati setiap gue berjalan menuju kelas. 

sebagai mahasiswa tahun 2012, parkir bersama yang (tulisannya) diperuntukkan untuk mahasiswa FEB, FIB, filsafat, sama psikologi pun sama sekali nggak membantu. karena apa? gue nggak punya KIK. 

jadi, jalan satu-satunya tinggal parkir di lembah UGM. iya. parkir di lembah. kenyataan ini sungguh menyakitkan buat gue. karena apa? FEB UGM terletak diujung jalan sos-hum. dan SETIAP HARI gue harus berjalan kaki dari lembah UGM untuk mencapai kampus. kalo berat badan gue 84 kg, mungkin kenyataan ini sangat menyenangkan karena gue yakin, ketika lulus nanti, badan gue akan seksi. tapi kenyataannya, berat badan gue cuma 42 kg dengan tinggi 158. gue khawatir, jangan-jangan ketika lulus nanti, gue sudah menjadi pipiyot.

Jadwal

jadwal mahasiswa itu ternyata nggak kayak pelajar. jadwalnya berantakan gitu. apalagi waktu seminggu pertama kemaren, ada jadwal yang belum muncul di SINTESIS gue. ada cerita mengenai keapesan gue mengenai jadwal berantakan itu.

suatu pagi yang indah, gue masih terlelap dengan jumawa, karena menurut pengecekan jadwal, pagi itu gue nggak punya jadwal pagi. ditengah enaknya bobok-bobok damai gue, nadhya azka aulia, temen sekelas SMA gue dan sekaligus teman sekelas di kampus gue, membangunkan gue dengan smsnya yang menggemparkan dunia.

"fin, kamu nggak kuliah po?"
"nggak, jadwalku jam 13.30"
"coba deh cek lagi fin. kita ada pengantar ekonomi sekarang"

lalu gue mengecek SINTESIS gue. bener aja. ada pengantar ekonomi jam 7. saat itu udah 7.30 . gue panik. 

"NADDDD TERNYATA ADAAA *emotpanik*"
"tukan ada kannnn. yaudah cepet kesini. nih dosennya belom dateng."
"oke naad. pokoknya kalo dosennya dateng sms ya?"
"sip"

sontak, gue langsung buang selimut gue, ganti baju, berangkat. nggak pake makan nggak pake mandi. untung gue punya rumah dekeeet bgt sama kampus, jadi nggak sampe 5 menit, gue dah sampe lembah. pas sampe lembah, gue cek hape, belom ada sms dari nadhya. huft, narik napas setengah lega. gue lalu berlari bak waria dikejar satpol pp dari lembah UGM menuju ruang kelas gue di gedung FEB lantai 2. berharap semoga pak dosen belom sampe kelas.

begitu gue buka pintu kelas, gue narik napas super lega, harapan gue terkabul! pak dosen belom dateng! yippieeeee!!!! diiringin tatapan sama kata-kata semacam "gila banget e kamu fin" dsb oleh anak sekelas, gue melenggang ke tempat duduk sambil ngos-ngosan. 

baru gue duduk, gak sampe 5 menit, tiba-tiba ada sesorang masuk ruangan, seorang bapak dari akademik ternyata. dia masuk dan dengan wajah tanpa dosa dia mengumumkan, "karena pesawat yang ditumpangi pak wihana mengalami delay, maka kuliah kali ini kosong dan diundur,"

kam to the pret.

Buku = debog

gue makin ngerasa kalo FEB UGM itu mungkin emang salah satu fakultas yang dirancang untuk mereka-mereka yang mengalami masalah dalam menurunkan berat badan. setelah masalah parkiran, bukti kongkrit yang bisa gue jabarkan adalah buku pegangannya.

men, boleh percaya boleh nggak, tebel buku hampir setiap matakuliah gue itu hampir sama dengan tebel bantal gue buat tidur. seriusan gue. kan perpaduan bagus banget tu buat melancarkan program diet dengan jalan dari lembah sampe kampus sambil bawa buku 3 kg. 

dan men, selain harganya yang sumpah bikin dompet gue nggak bernyawa, tu buku SEMUANYA berbahasa inggris. gini deh, otak gue yang memiliki daya dong yang lumayan tidak cepat ini aja untuk mencerna bahasa ibu gue, bahasa indonesia, yang baik dan benar aja suka lemot, apalagi ini bahasa inggris? *nangisdarah*

The Tim Sukses

pertama kali gue baca jadwal (belom kuliah), gue dibuat termangap-mangap dengan jam kuliah yang sekali masuk doang ternyata 2,5 jam. 

sumpah! apa-apaan nih? SMA yang maksimal 90 menit aja udah bikin gue jadi putri tidur!! di dalam pikiran gue udah kebayang aja muka bantal dan iler gue yg mungkin udah sampe mana-mana kalo pelajaran itu berakhir. 

dan ternyata, suasana kuliah itu bener-bener ngedukung hobi-tidur-di-kelas gue. kenapa sih nggak ada yang bilang sama gue kalo sepanjang jam kuliah lu cuma harus ngedengerin dan nyatet ocehan dosen sambil nanya kalo ada yg gangerti?  well, sekolah juga gitu sih, cuma kalo kuliah tu lebih in a way that makes you sleepy gitu. dan dengan suasana yang emang ngantuki banget lah. bayangin aja, gue adalah alumnus dari sebuah kelas yang ramenya ngalahin pasar dan dengan suasana pasar itu, gue mampu menjadi seorang putri tidur dan sekarang harus terdampar di sebuah kelas berisi anak-anak jenius dengan suasana sesepi kuburan? oh men....... dari gue kuliah hari pertama sampe ini udah mau jalan 4 minggu, gue baru bener-bener ngikutin kuliah dengan sukses ato tanpa ngantuk sama sekali itu baru sekitar 5-6 kali pertemuan. kurang sedih apa bapak gue kalo tau ngebayarin gue kuliah mahal-mahal ternyata gue cuma pindah tidur doang?

tapi gue ngga hilang akal dong *wink* gue sudah membentuk sebuah tim sukses untuk membantu menyelamatkan gue dari bencana ngantuk ini. dan anggota dari tim itu adalah permen mint, permen karet, permen kopi dan....... freshcare. iya. freshcare.

ada sebuah cerita yang sangat indah antara gue dan minyak freshcare tercinta itu

suatu siang yang cerah, gue harus mengikuti mata kuliah bisnis pengantar. dan tau lah, jam-jam 2 siang itu sesungguhnya adalah waktu susah-susahnya mengkoordinir antara kerja otak dengan mata. ya, saat itu gue ngantuk berat tidak tertahan. ironisnya, gue duduk deketan sama AC. makin susah aja gitu mau melekin mata. 

lalu, gue makanlah permen-permen yang selalu stand by di tas gue itu. sudah makan 3-4 biji permen, kantuk gue nggak sirna juga. gue ubekkkk aja. gerak-gerakin kaki, kepala, tangan, badan, apapun gue lakukan demi meminta otak gue untuk memperbaiki koneksinya dengan syaraf mata gue. tapi hasilnya nihil. gue tetep luar biasa ngantuk.

akhirnya, karena sudah sangat desperate dengan kondisi yang maha ngantuk itu, gue inget dengan freshcare yang gue bawa dari rumah untuk gue pake kalo gue kedinginan di kelas. nggak mikir, gue leletkan freshcare tepat dibawah kelopak mata gue. dan lalu, freshcare yang gue leletkan itu bereaksi dengan angin dari AC yang ada sangat dekat dengan gue. 

"AAAAA PANAS PANAS PANAAAASSSSS" gue teriak sambil bisik-bisik ke temen sebelah gue, novi namanya.
"lho fin kenapa fiinnn??" tanya novi panik
"NOV PANAS NOOOOVVVV SUMPAH PANAS BGT!!!!" kata gue sambil ngipas-ngipasin mata yang udah berair.
"fiinnn matamu sampe merah gituuu!!! kamu apain matamu??"
"aku leletin freshcare nov dibawah mataku persis. aaaa sumpah ini super panas bgt apa lagi habis kena AC"
"aduuuhhh gimana dongg?? lagian kamu aneh2 aja sih fin"
"nggak tau nih gimanaaaaa??? ya gimana lagi, aku udah desperate nahan ngantuk nih"

novi, nggak tau deh dia mukanya serba salah gitu. antara nahan ketawa tapi juga kasian sama gue. akhirnya gue memutuskan untuk nggak gue apa-apain tu mata sampe reaksi freshcarenya ilang sendiri. dan sepanjang mata kuliah bisnis pengantar itu mata gue merem-merem gitu nahan pedes.

dan yah memang, freshcare itu emang berjasa bikin gue 'melek' dengan cara yang bikin gue merem -____-'

yah mungkin ini dulu yang bisa gue ceritain tentang kehidupan baru gue ini. gue yakin, nggak cuma gue yang lagi ngerasain college-lag kaya gini. dan semoga college-lag ini tidak berlangsung lama ya?! amiiiinnn.

terlepas dari itu, gue selalu bertanya sama diri gue, sebenernya pantes nggak sih orang kaya gue ini jadi mahasiswi?

Photobucket