23 April 2012

Tragedi UNAS

jadi actually its already late to tell kalo gue sudah beres dengan urusan unas. (salahin bapak yang nggak mau ngisi pulsa modem). tapi karena gue bercita-cita suatu hari dikala gue sudah dewasa nanti akan me-re-read postingan di blog tercintah ini, jadi berasa penting gitu untuk nulis masalah unas yang udah terlampau jauh lewatnya ini.

gimana ya?

well, pertama-tama, SIAPA SIH YANG BILANG KALO UNAS ITU BAKALAN LEBIH GAMPANG DARIPADA TPHBS, HAH????? 

*tariknapas...hembuskan*

hhhhh. yah untung gue nggak inget siapa pencetus teori itu, kalo inget, udah tak datengin rumahnya, tak liat ganteng apa nggak, kalo ganteng tak pacarin, kalo nggak ganteng tak sate!

karena nggak tau gue yang bego atau emang soalnya yang susah, pada kenyataanya, soal UNAS itu sungguh nranyak. 

oke, kayaknya gue kualat.

seminggu sebelum UNAS gue hobi sekali meracau begini, "Aih, ini udah mau UNAS ya? tapi kenapa ya kok nggak berasa mau UNAS gini? kok nggak ada feel-nya gitu ya?"

tapi berooooo, emang rasanya tuh gitu. nggak berasa. kurang greget gitu. beda sama waktu mau UNAS SD atau SMP dulu. yah mungkin dipengaruhin faktor bahwa UNAS SMA tu gak buat nentuin masa depan sekolah dimana kaya dulu. 

yah begitulah. H-1 menit UNAS itulah saat terakhir dimana gue bisa menyepelekan UNAS. pas gue masuk ruang dan membaca soal-soal bahasa indonesia, gue berasa mau mati di tempat. S-U-S-A-H!!! lebih susah dari TPHBS!!! kampret.

sekeluarnya dari ruangan, dengan muka kusut gue berkata dalam hati, "maaf kan hamba Ya Allah, telah menyepelekan...."  (T^T)

jadi begitulah, gue berhenti menyepelekan UNAS. dan UNAS tetap berjalan kampret. yang terkampret adalah ekonomi. gue rasa yang bikin soal gak baca SKL. sumpah. pokoknya rese. kalo pelajaran lain gue keluar ruangan pengen mati, kalo pas ekonomi gue pengen mati terus dilayatin sama shahrukh khan *ihik ihik :B*. yah pokoknya gitulah. 

tapi nggak semuanya bikin gue pengen mampus sih. out of expectation, gue bisa dengan lancar mengerjakan matematika. ini aneh. mencurigakan. binti bikin galau. kenapa? have you ever think kalo its totally strange when you can do something yang biasanya lu ga bisa kerjain lancar-ly? itu aneh. prasangka buruk gue yang amit-amit jangan sampe terjadi adalah gue ngebunderin jawaban yg jebakan. ah naudzubillahhiminzalik lah! jangaaaaaaaan!!!! hahhuhhahhuh

oke seolah masalah UNAS gak cukup bikin gue galau, masalah kedua yang nggak kalah beratnya dan absolutely bikin galau di hari-hari UNAS adalah pertanyaan dari keluarga. papak, imuk, uti, pakdhe, budhe, adek semuanya nanya satu pertanyaan yang sama seolah mereka udah ngadain konfrensi nanyain finta sebelumnya. pertanyaan resek itu tak lain dan tak bukan adalah..... "UNAS-nya gimana, Fin?"

selalu ada hening sesaat setiap gue mau jawab pertanyaan itu. GUE HARUS JAWAB GEMANAAAAAAAHHHHHH??????? *makan meja*

masa iya gue jawab dengan jujur, "Papak, imuk, uti, pakdhe, budhe, adek yang teramat sangat finta sayangi, finta tadi mau mati waktu di dalem ruangan UNAS. berharap ada peri dateng bawa pacar, eh bukan, bawa jawaban buat finta, tapi ternyata yang dateng malah pak prayit bawa perut buncitnya. maafkan finta ya papak, imuk, uti, pakdhe, budhe, adek. finta merasa gagal menjadi anak, cucu, keponakan, dan kakak...," 

nggak! selain gue gengsi ngaku kalo gue bego, gue nggak akan tega mengecewakan mereka setelak itu. gue gini-gini masih punya hati.

jadi gue jawab setiap pertanyaan dengan diawali nyengir lalu berkata, "Ya... UNASnya emang lebih susah dari TPHBSnya tapi InsyaAllah finta bisa ngerjain kok papak, imuk, uti, pakdhe, budhe, adek. InsyaAllah kalo lulus bisa, doain yah :) "

sangat diplomatis dan tidak meyakinkan. 

ya sudahlah. UNAS sudah terjadi. tak ada yang bisa dilakukan dan dirubah lagi. tapi gue mengerjakan dengan jujur. semoga barokah dan diberi kesuksesan. amiiiiiiiiiiiiiin. 

over all, gue percaya bahwa Allah Maha Adil.



Photobucket