07 March 2012

Simple Happiness

gue kemaren habis dengerin radio malem-malem sebelom bobok. si penyiarnya nanya gini:

"apa sih moment simple happiness kamu hari ini?"

terus dari gue yang tadinya gak galau, jadi galau. pertanyaan tentang apasih moment simple happiness gue hari ini? at least apakah hari ini gue ngerasa happy? terngiang-ngiang terus dikepala gue.

sebeneranya definisi kebahagiaan sendiri itu apa sih?

apakah kebahagiaan adalah ketika tiba-tiba lu bangun pagi terus disamping lu ada koper isinya duit triliyunan yang boleh lu pake buat apa aja?
apakah kebahagiaan adalah ketika lu bisa pacaran sama orang paling ganteng atau paling cantik di dunia?
apakah kebahagiaan adalah ketika semua cita-cita lu terwujud?

yah emang sih bahagia banget. gue juga pasti bakalan bahagia banget kalo misal Shahrukh Khan yang superduper kaya dan punya rumah kayak istana itu jadi suami gue dan gue tinggal arisan sanasini jadi mami mami sosialite yang punya tas yang harganya 3 milyar dan baju gue dirancang sama Alexander Mcqueen. wuuh indah banget kayaknya ya :B

terus sekarang pertanyaan gue adalah apakah ketika udah jadi orang kaya, punya suami tajir dan keren, dan cita-cita terliar sekalipun udah ditangan apakah kita akan terus-terusan ngerasa bahagia sampe mati?

simplenya pertanyaan gue adalah apakah kebahagiaan seseorang itu sifatnya adalah material? bukankah sifat dasar manusia itu nggak pernah puas? logikanya adalah, ketika kebahagiaan adalah materi, hal yang udah lu dapet gak akan ngebikin lu puas karena lu akan punya ekspektasi yang terus berkembang.

ada temen gue, sebut saja Mawar. hape dia ganti melulu. jaman Nokia yang E series ngetren, dia beli. begitu BB booming, langsung ganti BB. sekarang android lagi hot-hotnya, dia jual itu BB dan gantilah dengan android.

temen gue satu lagi, sebut saja Melati. hape dia adalah hape kuno yang kalo menurut bahasa imuk gue adalah "hape gebuk maling". udah 6 taun ini dia pake hape itu. kagak terbesit dalam pikiran dia sedikitpun untuk ganti hape. padahal gue tau banget dia orang yg mampu. kalo ditanyain orang, "Melati, ganti kek hapenya, hape udah jaman primitif gitu masih dipake aja. susah tau ngehubungi kamunya. udah karatan gitu mesinnya" dan aneka cemooh orang tentang hape dia lainnya, tanggepan dia cuma..
"aduh gimana ya, udah terlanjur sayang nih sama hape ini. lagian masih enak kok dipakenya"

kebahagiaan Melati sangat simple. rasa syukurnya membuat semua terasa indah walau yang disisinya hanyalah hape buluk.

jadi intinya, pola pikir kita yang menentukan apakah kita bahagia atau tidak, bukan faktor luar.

bahagia atau tidak hidup kita bukan ditentukan oleh seberapa kaya diri lu, seganteng apa suami lu, atau sesukses apa hidup lu.

bahagia adalah pilihan lu sendiri.

ada satu titik dimana gue merasa bahagia. just it. lalu kebahagiaan itu luruh dimakan waktu. apakah kebahagiaan itu sesingkat itu?

atau memang itukah yang disebut simple happiness? semudah diciptakan, mudah pula hilangnya.

gue bisa bahagia kalo gue menulis. gue bisa merasa lebih baik kalo gue bicara sama pantulan gue di kaca. gue bisa senyum lagi kalo ngomong sama Teddy atau Gendut. gue bisa senyum lagi kalo udah nangis dan curhat sama Mamat. gue bisa senyum lagi kalo udah tereak tereak dan nyanyi nyanyi geje. gue bisa senyum kalo denger bunyi gitar. gue bisa merasa bahagia dan senyum lagi setiap gue liat Eza atau menulis nama Eza di setiap kertas yang bisa gue temukan.

gue ikut bahagia ketika mendengar kabar baik dari sahabat-sahabat gue. gue bahagia setiap habis nraktir orang. gue bahagia setiap gue liat pemberian gue dipake oleh orang yang gue beri sesuatu. gue bahagia ketika teman-teman menyapa gue dipagi hari sambil senyum. gue bahagia kalo gue nggak telat masuk sekolah. gue bahagia liat nilai gue bagus. gue bahagia liat papak atau imuk tersenyum karna gue. gue bahagia mendengar setiap curhatan adek gue.

kebahagiaan gue ternyata tidak rumit.

mungkin kebahagiaan itu tidak bertahan lama karena kita tidak punya mesin dalam tubuh kita untuk mengawetkan rasa bahagia. kita juga tidak punya mesin penangkal masalah. karena memang tersangka utama hancurnya rasa bahagia adalah masalah.

tapi terus kenapa? kita mungkin nggak bisa menghalangi datangnya masalah, tapi selama kita bisa membuat kebahagiaan kita sendiri kenapa kita harus menyerah untuk hidup?

at least, kenapa kita harus nyerah untuk selalu tersenyum?

kembali kedalam konteks pertanyaan si penyiar

"apa sih fin simple happiness lu?"

maka sekarang gue akan menjawab,

"simple happiness gue sangatlah simple. simple happiness gue adalah masih bisa merasakan rasa bahagia dan masih bisa merasakan senyum mengembang dibibir gue "



Photobucket

No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.