07 August 2011

aku punya 'teman'....

halo blog, lama tak jumpaaa. sini sini cium dulu. uuuuuu :****

eh aku mau cerita aku mau cerita. tapi ini ceritanya agak agak serem gitu :B
oke, hold your breath.... dah jangan lama-lama ndak bablas :B

oke, jadi kan aku udah tinggal di rumahku ini kurang lebih 12 tahun ya. nha dari awal tu setiap ada kerabat yang punya six-sense gitu bertamu kesini, pasti bilang kalo rumahku tuh 'bersih' gak ada gangguan. andaikan emang 'ada', ya itu cuma lewat aja gitu. lalu lalang dan gak ada yang menetap.

gue percaya dong. sangat percaya. gue gak pernah tu ada cerita ketakutan kalo di rumah sendirian. mau pagi, siang, malem, bahkan seharian ditinggal home alone juga gue gak ngeri.soalnya ya itu, gue percaya setengah mati kalo rumah gue 'bersih'.

padahal, gue tu orangnya penakut setengah mati. mbok sumprit. sejarah film horor gue seumur hidup aja cuma miror doang, saking penakutnya gue.

nah, gue mulai curiga kalo rumah gue 'ada apa-apa' itu ya gak baru-baru ini juga sih ya, tapi dibilang udah lama juga nggak.

dilantai dua rumah gue terdiri dari 2 ruangan. kamar adek gue sama kamar kerja bapak gue.
nah, gue suka banget itu nonton drama korea sampe malem di kamar kerja bapak gara-gara layar komputernya yang cihuy banget, udah gede, layar datar pula! ah pokoknya kalo liat cowok korea ganteng di layar komputer bapak, bisa jadi tambah meltingin deh. (lebay)

suatu malam, gue lagi nonton gitukan, gue merasa 'ada yang nemenin' gitu. padahal gue nonton sendiri.

taukan windows media player itu kalo buat nonton kan dia fullscreen, tapi kalo mouse digerakin, gambarnya mengecil dan ntar keluar menu-menunya kayak yang buat nge-play, pause, stop itu lho. dong kan maksudku?

nah gue sendirian lagi nonton asik asik sambil meluk bantal gitu kan, tiba-tiba layar fullscreen gue berubah bentuk sendiri kaya ada yg gerakin mousenya. gue cuek aja. gue pikir kena angin ato mungkin ada cicak nyenggol mouse gue gitukan bisa aja. (teori maksa)

tapi kok jadi berkali-kali gitu ya layar fullscreennya berubah bentuk jadi gambar mengecil dan ada menu-menunya? berarti "ada" yang goyang-goyangin mouse gue dong. masa iya cicak bolak-balik tapi gue gatau? seketika gue merinding dan segera menyetop drama gue. peduli amat dah itu drama lagi klimaks, masalahnya bulu kuduk merindingnya juga dah klimaks.

paginya gue cerita sama adek gue yang emang penghuni lantai atas (secara kamarnya di lantai atas). dan ternyata emang adek gue udah tau kalo diatas ada 'apa-apa'nya. dia suka dipertemukan dengan berbagai kejanggalan gitu. tapi selama ini dia gak mau cerita sama gue dan ibuk mengingat gue dan ibuk sangat penakut.

lalu ibuk mulai nambah-nambahin dengan cerita bahwa dikamarnya (yg notabene tepat didepan kamar gue) ada yang nunggu. cowok gitu. tinggi besar tapi gak ganggu. itu kata eyang gue yang bisa liat.

gue mulai merasa rumah udah 'nggak aman lagi'. guepun bertanya,

finta: kalo dikamarku?
ibuk: kamarmu sih aman kok. nggak ada. tenang aja.

berhubung gue naif, polos sepolos kertas, dan unyu, gue percaya aja gitu. gue tetep santai aja tiap malem begadang dikamar gue ntah nonton, belajar, atau sekedar ngegalau. asal gue dikamar gue dan gak keluar-keluar kamar, gue berani-berani aja.

gue mulai curiga kamar gue gak seaman yang gue bayangkan semenjak..

gue ini adalah anak yang berisik. gue gak doyan sepi. tiap gue dikamar, pagi siang malam, gue pasti akan menyalakan musik. entah radio atau mp3. nah, tiap pagi, gue pasti menyalakan radio. dan setiap gue mau berangkat sekolah, pasti gue matiin itu radio.

tapi aneh, suatu hari gue pulang sekolah kok dikamar gue radionya masih nyala. gue tanya ibuk sama si mbak yg kerja dirumah sapa tau nyalain radio dikamar gue pas gue lagi sekolah dan lupa belom matiin. eh malah ibuk bilang, "daritadi gak ada yang kekamarmu. paling si mbak nyapu. tapi ngapain coba deh dia nyalain radiomu? lagian emang dia bisa nyalain radiomu?"

yaudah, guepun mikir mungkin emang gue tadi pagi saking keburu-burunya jadi lupa matiin radio.

tapi kok jadi TIAP gue pulang sekolah radio nyala melulu walau emang speakernya off, tapi radionya nyala. padahal TIAP pagi gue yakin udah matiin radio sebelum berangkat. ah asemik gue merinding.

seiring berjalannya waktu, kejadian itu frekuensinya berkurang dan lama-lama ilang sama sekali sampe gue lupa. dan kamar gue selama berbulan-bulan tentrem, damai aman sentosa.

kenapa gue tiba tiba inget sama kejadian itu?

ini kejadian baru-baru ini. ya paling semingguan yang lalu.

suatu tengah malam yang sunyi, gue lagi galau setengah mampus. ceritanya gue kangen sama seseorang ini. berhubung gue lagi nyetel radio sambil galau, gue terinspirasi untuk mengirimkan salam lewat radio ini buat orang yang gue kangenin ini.

gue ketik deh itu sms. gue tulis apa yg pengen gue omongin ke orang ini dan merequest sebuah lagu. tak lupa gue tuliskan nama asli orang yang gue kangenin ini dan menyamarkan nama asli gue menjadi 'nur' dari kata 'nurul' yang diambil dari nama gue.

kenapa gue samarin nama gue dan menulis nama asli yg gue tuju? karna nama gue 'finta' itu jarang banget di jogja ini. jadi begitu penyiar nyebut nama gue, pasti orang-orang yg kenal gue pasti langsung njatuhin asumsi bahwa 'finta' itu ya 'finta' gue. berhubung jogja itu sempit, dan itu radio lokal yg populer bgt dan banyak anak smada yg denger, gue yang gamau ketauan galau sampe ke radio segala pun milih nyamarin nama. kalo nama orang yg gue kangenin kan pasaran, jadi gue berasa aman aja. hehe

back to story ya..

gue send dah itu sms dan sedetik kemudian delivered. gue jedag-jedug nungguin sms gue dibaca mas penyiar.

gak lama...

mas penyiar: ini ada dari finta di sleman
batin gue: eh ada juga to yang namanya finta di sleman selain gue
mas penyiar: buat (nama asli yg gue kangenin) di (alamat asli yg gue kangenin), aku kangen sama kamu blalalalaalalalalalalalalalalalala
batin gue: LHO ITUKAN SMS YG GUE KIRIM BARUSAN!!! *panik* *gulunggulung*

LHALHOLHALHO ANJRIT!
gue buka sentitems gue. dan disana jelas-jelas tertera NUR DI SLEMAN sumpah gue gak habis pikir gimana ceritanya itu mas penyiar bisa-bisanya ngebacainnya FINTA.

mati aja dah gue. mengingat gue menulis nama asli orang yg gue galauin dan si mas penyiar juga ngebacainnya nama asli dia juga. gue langsung berdoa semoga semua orang di jogja yang kenal gue, include dia yg gue galauin ini, udah tidur semua dan gak ada yg denger. amin. amin amin.

lalu gue membuat kesimpulan 'temen' kasat mata gue dikamar gue ini lah tertuduh utama yg udah ngacauin sms gue. well, ini 'temen' gak berniat buruk dan ngajak perang. dia cuma mau mencoba bersahabat sama gue dengan cara membantu gue menyampaikan hal yg gak bisa gue sampaikan.

percaya gak percaya, kalo gue lagi nangis malem-malem di kamar, maka di daerah samping gue akan terdengar suara nafas yg memburu. lucunya, gue yg penakut ini malah ga ketakutan tapi malah ngerasa tertemani gitu. ahaha

well, minimal gue tau gue punya teman disamping gue ketika gue pikir gue lagi sendirian. hahaha


No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.