28 October 2009

Thats why my legs doesnt sexy again

jadi ini post uda aku masukin FB, tapi uda tak rubah dikit gitu . .

check this out!!!

Look at that picture . .!!

Yah that looks ummm lil bit freak, isnt it??
Guess what, that’s my legs.

Yah beside the colors or the shape or what so ever which are u see in that pic, I want u to give attention on that bandage. And something what on it that have red colors. That’s my blood. Yes, my legs get hurted.

I wanna tell you about my dramatical story that happened to me and my legs. I want to tell clearly so I’ll use bahasa Indonesia.

Jadi, the story began when Novi, Wiratri, and me mau pergi makan siomay di tempatnya Kang Cepot. It placed at Jakal km brapa gatau. Yah emang slaen uda jadi tukang somay famous, konon kabarnya Kang Cepot ini adalah tukang somay favorit kami. So, ya kita males aja kalo harus makan somay di tempat laen. Pokoknya, Kang Cepot adalah best of the best Tukang Somay deah!! U all have to mampir kesana!! Dan nek uda mampir jangan lupa nyicipi. Ato u all bakalan nyesel. (KANG CEPOT HARUS NGASI AKU HONOR LHO KANG!!!)))

Untuk mencapai somay Kang Cepot, kita harus melewati Jalan ummm jalan apa ya? Karna aku kecelakaannya di prapatan JaMal, yauda kita sebut aja Jalan Prapatan Jamal. Sebenernya gaharus lewat sini juga sih . . . tergantung mood kalian aja mau lewat mana yang penting nyampek lah. Hehehehehe . .

And than, denagn posisi Wiratri ngebonceng aku n Novi naek motor ndiri, sampailah kami di JPJM (Jalan Prapatan JaMal). Disana itu sumpah macet banget. Nha ditengah macetnya jalanan, aku mulai ngliat sekeliling. Ada tukang becak tidur ngangkang di becaknya ilernya naudzubillah, trus ada mbak-mbak jualan jamu yang lagi dikrumunin cowok-cowok ga jelas berbaju kekurangan bahan dan kolornya kliatan . . . . (engga-engga bercanda)

And . . .

Than . . .

I feel motorku goyang oleng gajelas dan pas aku nyadar kalo sebenernya aku diserempet sebuah Tosha dari kanan, aku keburu jatuh dramatis ketimpa motorku sendiri. Posisinya tubuh bagian kanan benerbener kejepit antara aspal ma motor dan kepalaku jatuh ngegledak gitu. Dan untuk pertama kalinya aku tahu manfaat helm.


“FINNN . . .. “ jerit Wiratri yang uda selamet dari tubrukan motor.
“mbak . . mbak . . .mbak . .. “ kata suara orang banyak yang ngrumun datengin aku.

Aku gabisa gerak. Lebih parahnya AKU BENERBENER GABISA GERAK. Mampus.

Than, orang-orang baik itu ngegendong aku sampek di pinggir. Anehnya setiap mereka megang kakiku, rasanya sakiiiiiiiiiiddddd bgt. Pas digendong itupun aku uda mbrambangi gitu. Aku uda ga mikir apa-apa lagi tentang motor atau Novi atau Wiratri atau kang Cepot atau apapun. Yang aku pikirin waktu itu Cuma kakiku sakid to the max.

Ada seorang yang nolong aku bilang “mbak, coba digerakin kakinya”.
That’s good idea. Akupun ngegerakin kakiku. SUSAAAAHHHH bgt. Dengan sekuat tenaga aku usaha, alhasil yang gerak cuman kaki kiri doang. WTF!!!

Trus ada yang ngasi minum aku. Tepatnya Wiratri. Dan habis itu, si Bapak pengendara Tosha itupun datengin aku. Dia nawarin aku untuk di bawa ke ruamah sakid untuk ngecek whats the matter with my legs. Akhirnya dengan paksaan semua orang disitu, akupun nurut aja di bawa ke Panti Rapih.

Aku ke Panti Rapih naek Tosha. Sementara Revoku yg uda cacat depannya dibawa Wiratri yg konon nemenin aku ke RS. Sementara Novi yg dengan kepanikan yg amat membuncah dia ke SMADA, sekolah kami tercinta untuk lapor.

Di Panti Rapih aku dimasukin ke ruang IGD pake ranjang yang ada rodanya (gatau deh nama kerennya apaan). Tas n Sepatuku yg uda kupasrahin keadaanya kutinggal di Tosha karena si Bapak baik hati ini yg konon telah menyerempet saya menyarankan begitu.

Sampai disalah satu bilik IGD, perawatnya pada ngrubungin aku n mbersiin lukaku. Aku jeratjerit gag ketulungan gara2 emang sakit banget pas perawatnya grepegrepe kakiku. Mereka mriksa aku gitukan sambil nanya-nanya pertanyaan yang berkisar dataku n ortu.

Trus ke inget. AKU BELUM NGASI TAU ORTU. Sempet kepikir gausa kasi tau mereka. Karna pengalaman yang uda-uda kalo aku jatuh dari motor, babe pasti bakal marah-marahin aku gara-gara anaknya yang cantik baik n suka menolong ini ga becus naek motor. Tapi ini beda men! Ini jatuh yang paling keren yang pernah kualamin. Jadi kan sayang banget ni kalo bapak ibuk ga dapet peran gitu dalam kisah dramatis ini. So that, aku nelpon gitu ke ibukku.

Nha, selang brapa waktu Dokter dateng. Ada Wiratri yang nemenin waktu dokternya mriksa aku. Si Dokter ini dengan amat mantep ngegerak-gerakin kakiku seolah ga ada dosa. Nha setiap si dokter berbuat jahat dengan kakiku, kontan aku tereak. Jadi diapun nyuruh aku rontgen.
Aku brasa keren dan geje. Kayak ada filing bilang klo kakiku tuh cuman luka+efek kaget doang+ memar aja jadi ngambek begini.

“Dasar emang kaki narsis kayak begini doang minta di foto!! Sok eksis!!!” gitu pikirku waktu itu.

Aku usaha lagi ngegerakin kakikku biar gausa di rontgen. Soalnya selaen gaenak ma bapak baik hati, aku juga takut aja gitu dimarain ortu. Tapi tetep nihil aja jadinya. Yaudah, pasrah aku di rontgen deh akhirnya.

Habis dirontgen, waktu nunggu hasil temen-temen yang ternyata pada dateng ngejenguk aku giliran masuk kamar.
Sumpah, pas itu aku rasanya amazed banget ngeliat muka cemas mereka. Dari Shiro, Riri, Lila, Punky, Sabrina, Novi, Rahma . . . Aku antara ngrasa ga pantes aja dikawatirin toh lukaku cuman kayak gini sama terharu ternyata aku punya temen-temen yang baik yang mau perhatian ama aku, yang mau khawatirin aku saat aku lagi geje kayak gini. Love u all pren . . .

Dan bener aja, gag lama hasilnya dateng. Hasilnya aku gag papa cuman memar aja ama luka di engsel. Jadi ya ga parah. Alhamdulillah . .

Trus bapak baik hatipun datang n nanyain keadaanku. Trus dia ngebayar semua biaya rumah sakit. Pakek ngasi fotokopi ktp segala lagi. Katanya aku disuruh ngehubungin kalo-kalo terjadi sesuatu. Kurang baik apa coba tu orang??

Bak pahlawan kesiangan ortukupun dateng pas masalah udah beres.

Tiga hal yang aku syukurin dari peristiwa ini:
Wiratri goncengnya ga jadi miring. Coba aja kalo dia gonceng miring, kegeblak ntar kepalanya.
bapak yang nabrak aku baik banget. Coba jahat, aku ditinggal kaya anak ilang.
Aku punya temen-temen yang BAIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIKKKKK banget. Gag ada deh yang bisa ngegantiin kebahagian bahwa aku milikin temen-temen kayak kalian.

Ohya, dan buat temen-temen yang pas itu sms aku, maaf waktu itu aku gaiso bales. Soalnya pulsa cuman 500 rupiah. Jadi tak eman gitu. Hehehehe . . .

No comments:

Post a Comment

Hai :)
Thank you for reading. Feel free to leave me a comment ya. Anything except spam are welcome. I will definitely reply anything you write for me and visit your site too.